Pemimpin yang hebat akan dikenang sebagai pemimpin hebat

Pemimpin yang benar dan adil akan tetap dikenang sebagai pemimpin yang hebat, amanah, adil dan sebagainya, sekalipun terdapat cubaan memadamkan namanya dari lipatan sejarah. Manakala pemimpin yang jahat, sesat lagi merosakkan umat, akhirnya akan dicemuh dan dibongkar segala keburukannya sekalipun cuba ditonjolkan sebagai pemimpin yang hebat pada awalnya.
Dalam sejarah tamadun dunia amnya, nama-nama tokoh pemimpin yang benar, adil dan amanah tidak banyak disenarai , atau tidak masuk dalam carta pemimpin yang hebat. Tokoh-tokoh seperti Khulafa ar-Rasyidin, Umar Abdul Aziz, Harun ar-Rasyid, Salahuddin al-Ayubi, Muhammad al-Fateh, Umar al-Mukhtar, Sultan Abdul Hamid, dan banyak lagi, tidak banyak dikenali melainkan dalam sejarah ketamdunan Islam sahaja, yang sejarahnya ditulis oleh penulis Islam sahaja.
Dunia lebih membanggakan pemimpin-pemimpin berkiblatkan Barat dan non-Muslim. Hercules, Richard the Lion Heart, Martin Luther King Jr., Ronald Reagen, Adolf Hitler, Mussolini, dan ramai lagi tokoh-tokoh yang digazet sebagai pemimpin hebat di zamannya. Walhal pada hari ini, satu persatu keburukan mereka terbongkar, dan sememangnya boleh ‘membatalkan’ nama mereka dalam senarai pemimpin hebat.
Lihat kepada Mustafa Kamal attarturk yang menjatuhkan Sultan Abdul Hamid dan meranapkan penguasaan Khalifah Islam yang berpusat di Turki. Ketika naiknya Attarturk ini, dia digembar-gembur sebagai pemimpin agung yang akan membawa pembangunan dan kemajuan kepada rakyat Turki. Sistem pemerintahan khalifah kolot, lembab dan tidak membawa kemajuan seperti majunya negara-negara barat. Dia dianggap Bapa Pemodenan Turki yang dijulang ketika itu. Umat Islam yang terpengaruh dengan sekularisme Attarturk tidak sedikit. Attarturk ini dihighlight oleh dunia sebagai pemimpin agung Turki.
Hari ini nama Attarturk semakin buruk pada kacamata umat Islam. Sejarah penggulingan khalifah Islam oleh Attarturk menyebabkan dia semakin dihina, biarpun dia telah lama mati. Keburukan-keburukan diri dan pemerintahannya semakin terbongkar. Sekalipun pendokong dan pemelihara sistem sekular Turki membina imej Attarturk dan sekularismenya, rakyat Turki sendiri pada hari ini semakin mencemuhnya.
Lihat pula pada Sultan Muhammad al-Fateh. Hampir tiada dalam lipatan sejarah dunia. Antara 10-20 tahun lalu, tanyalah sesiapa antara kita tentang sultan hebat ini, hampir tiada siapa mengenalinya. Namanya sengaja tidak dijulang sebagai pemimpin hebat kerana bimbang akan menaikkan semangat anak-anak muda Islam. Hari ini, nama pemimpin hebat itu mewarnai seminar-seminar, forum-forum dan ceramah-ceramah pembinaan jatidiri. Generasi muda Islam semakin mengenali dan menjadikannya sebagai idola, dan sudah tentu meresahkan musuh-musuh Islam.
Umar al-Mukhtar, dilabel oleh penjajah sebagai pemberontak. Namanya diburukkan sebagai pemberontak pada zamannya. Perjuangannya membela umat Islam dan tanah airnya dipadam dan diputarbelit. Dia dihukum gantung sebagai hukuman memberontak dan menentang menentang penjajah Itali. Hari ini, nama Umar al-Mukhtar diangkat sebagai wira umat Islam, pemimpin yang hebat serta tokoh yang dikagumi. Selama berpuluh tahun namanya ‘tercemar’, kini mebjadi bersih dan bersinar. Ruh perjuangannya menjadi pembakar semangat generasi umat Islam hari ini.
Dalam sejarah kemerdekaan negara kita, tokoh-tokoh kemerdekaan seperti dato Bahaman, Tok Janggut, Haji Abdul Rahman Limbong, Dr Burhanuddin al-Helmi, Pak Sako dan seangkatannya tidak sefamous Tunku Abdul Rahman dan angkatannya. Seolah-olah mereka ini tiada sumbangan. Cubaan mendiamkan sejarah mereka dengan harapan generasi muda hanya akan kenal angkatan Tunku sahaja yang berjuang untuk kemerdekaan. Hari ini, tokoh-tokoh yang namanya cuba didiamkan dari sejarah muncul semula. Pemimpin yang tidak jujur mula terbongkar segala keburukannya sekalipun sejarah ditulis menyanjung mereka.
Wahai para pemimpin, dan juga kita semua. Walau hari ini kita boleh menutup kejahatan kita terhadap orang lain ,sekalipun media kita kuasai untuk menghiasi imej kita, ingatlah suatu hari nanti akan terbongkar juga, samada sebelum, atau selepas kita mati kelak. Begitu juga dengan kebaikan yang kita lakukan, tak perlu kita war-warkan untuk menunjuk-nunjuk. Jika kita ikhlas kerana ALLAH, ALLAH akan iktiraf sekalipun seluruh manusia buta mengenainya.
Dan katakanlah: “Beramallah kamu, maka ALLAH dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat amalanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (ALLAH) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.” (At-Taubah: 105)
WaLLHU a’lam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: