Awas, jauhi dari berhala yang disembah umat Islam hari ini!!

Akhir-akhir ini kita mula menyedari bahawa memisahkan Agama dan Politik adalah ajaran sekular. Memisahkan Politik daripada Islam adalah sekularisme yang mesti ditentang. Berkata Syeikh Mustafa Masyhur bahawa memisahkan agama dengan politik adalah jalan paling mudah untuk menjadi kafir!

Bukan politik sahaja, memisahkan Islam dari sistem ekonomi, juga sekular. Memisahkan Islam dari sistem pendidikan, juga adalah sekular. Memisahkan Islam dari sistem pemerintahan adalah sekular. Memisahkan setiap inci cara hidup daripada Islam adalah langkah sekular, yang telah membaham agama Kristian.

Persepsi kita selalunya menganggap sekular itu hanya kepada orang yang menumpu kepada duniawi, dan Islam hanya dipandang dari sudut ibadah spiritual sahaja. Memang, itu adalah sekular. Tetapi jarang orang pandang orang yang hanya menumpu kepada ibadah spiritual sahaja dengan mengabaikan duniawi sebagai sekular. Bukankah itu juga salah satu pemisahan agama dengan kehidupan duniawi?

Syeikh Ibrahim Ahmad, seorang ulama Tasawwuf menegaskan bahawa perjalanan ahli Tasawuf tidak lepas dari dakwah dan siasah (politik) . Banyak penyelewengan yang berlaku dalam tasawuf pada hari ini seperti pemisahan dakwah dan siasah dari kehidupan dengan hanya memfokuskan jalan sufi ini hanya pada amalan ibadat semata-mata dan ini disebabkan mengamalnya tidak memahami tuntutan tasawuf dan tidak ahli dalam ilmu tasawuf itu tersendiri.

Beliau seterusnya menerangkan konspirasi yahudi untuk menjatuhkan umat ini. Pertamanya, mereka mencipta berhala yang baru-Dinar, Dollar, Money, Duit– Setelah hancurnya berhala Latta dan ‘Uzza ditangan Khalid al-WAlid sewaktu Pembukaan Makkah, maka hari ini berhala diinkarnasi dalam bentuk baru. Aqidah manusia ditanggalkan dan digantikan dengan duit. ALLAH diletak tepi dan digantikan dengan duit. Buktinya, ibubapa dan orang tua lama (sekarang pun lebih kurang saja) mereka percaya duit bagi kebahagiaan, kerja besar banyak duit baru buleh makan, baru masa depan terjamin, duit bagi rezeki, takda duit matilah kita, dll. Sedangkan apa yang sebenar Allah yang bagi rezeki, ALLAH yang bagi kebahagiaan, ALLAH lah segala-galanya.

Jalan kedua ialah mereka (Yahudi dan Nasara) mengitar semula agama kita. Mereka sama sekali tidak akan menghapuskan Islam kerana umat Islam akan bangkit menentang tetapi mereka buat acuan baru pada Islam dengan menanggalkan aqidah kepercayaan teras dan hanya meninggalkan amalan-amalan berbentuk fardi pada ‘Islam’ kita. Lalu, tugas kita ialah berusaha menjelaskan kembali adakah benar Islam yang kita faham, beriman, yakini dan amalkan pada hari ini adalah sama dengan ajaran Islam yang dibawa oleh nabi. Kepercayaan teras seperti “kita sanggup mati tak makan, sanggup miskin demi pertahankan agama kita kerana Allah adalah matlamat utama kita”, perlu dikembalikan dalam diri masyarakat hari ini.

Jalan keseterusnya adalah mereka Yahudi dan Nasara rosakkan wanita-wanita Islam. Mereka jadikan mereka ‘hantu’ membeli belah. Fahaman kebendaan dipasakkan dalam diri mereka. Lalu keluarlah qaul dan kata-kata seperti ‘kena la blajar sungguh-sungguh, baru dapat kerja bagus dan gaji besar. Terjamin masa depan kamu’… Lalu di mana teras kepercayaan kita bahawa ALLAH adalah sumber pemberi rezeki? Fahaman kebendaan ditanam di dalam diri anak-anak oleh sesetengah ibu bapa dan nilai ibu dan isteri solehah dicabut perlahan-lahan dari diri wanita. Ingatlah bahawa wanita yang derhaka, keluar izin tanpa kebenaran suami, menyakiti hati suaminya, nusyuz maka bau syurga pun takkan mampu mereka cium.

Sebagai Mahasiswa Islam, kita adalah pemuda yang wajib mengembalikan kedaulatan Islam. Islam itu sebenarnya tinggi, tiada yang lebih tinggi. Waktu ini Islam dipandang rendah dan dibuli oleh musuh-musuh serta orang-orang Islam yang zalim itu sendiri.

Ayuhlah, kita berusaha memunculkan semula pemuda-pemuda Islam yang membela Islam, bermula dari kita Mahasiswa-mahasiswa Islam. Kita sudah banyak lalai dan menjadi hamba kepada berhala bentuk baru yang dirumus khas oleh Yahudi dan Nasara. Kita mesti keluar dari putar-belit percaturan mereka.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: