Ramainya Orang Munafiq di hari Jumaat….

Mai kita pakat dengaq sat sedutan kuliyah Ustaz Mutalib Maarof…

Ya ALLAH, jauhkan diriku, ahli keluargaku dan sahabat-sahabatku daripada sifat-sifat munafiq…

Advertisements

Berlapang dada hadapi kritikan

Persepsi kita terhadap kritikan akan lebih baik apabila kita tanam dalam hati bahawa kritikan itu penting. Sahabat-sahabiyah, rakan-rakan sekalian, apa yang terlintas dalam benak kita ketika mendengar orang berkata, “Saya ingin mengkritik anda!”. Biasanya, jika kita menerima perlakukan seperti itu, kita selalunya akan bereaksi negatif. Seolah-olah kehormatan dan harga diri kita sedang terancam. Kita menganggap kritikan sebagai penghinaan yang akan menurunkan harga diri dan mencemarkan nama baik kita.

Gambar hiasan

Maka, wajar jika reaksi yang muncul – berupa fikiran, perasaan, mahu pun sikap tubuh – adalah berupa pembelaan terhadap diri. Sukar bagi kita untuk menerima semua kritikan, apatah lagi menikmatinya. Akan tetapi, responsnya akan berbeza jika kita mendengar perkataan, “Saya akan member hadiah kepada anda”. Spontan, kita akan senang menerimanya. Wajah menjadi cerah. Riang rasanya perasaan kerana membayangkan akan diberi hadiah.

Dalam menerima kritikan, kita memerlukan beberapa kaedah, sehingga kita dapat menerima kritikan tersebut sebagai pemangkin kepada peningkatan kemuliaan diri. Bagaimana caranya? Pertama, rindukanlah kritikan dan nasihat tersebut. Selayaknya, kita cuba meletakkan diri menjadi orang yang rindu diperbetul, dan rindu dinasihati. Seperti rindunya kita melihat cermin agar penampilan kita selalu bagus. Persepsi kita terhadap kritikan akan lebih baik apabila kita tanami dalam hati bahawa kritikan itu penting. Kritikan adalah kunci kejayaan dan kemajuan, kritikan akan membuka prestasi, darjat, dan kedudukan yang lebih baik.

Kedua, cari dan bertanyalah. Belajarlah bertanya kepada orang lain dan dalami saranan-saranan yang mereka lontarkan. Carilah teman yang mahu dengan jujur untuk saling memperbetul antara satu sama lain. Tanyalah kekurangan diri pada orang-orang yang dekat dengan kita. Percayalah, semua itu tidak akan mengurangi kemuliaan.

Ketiga, amati kritikan. Persiapkan diri untuk menerima kenyataan bahawa pembetulan itu tidak selalunya sesuai dengan keinginan kita. Ada kalanya isinya benar, namun caranya salah. Tidak ada yang rugi apabila dinasihati. Jadi, kalau ada yang mengkritik, usahakan untuk tidak membalas kritikan atau berdebat. Jangan memotong pembicaraan. Apatah lagi membantahnya. Belajarlah untuk diam dan menjadi pendengar yang baik.

Keempat, syukurilah. Jangan melempar komentar apa pun kecuali ucapan terima kasih yang tulus kepada si pemberi kritikan. Tampakkanlah raut muka yang sungguh-sungguh dan penuh perhatian. Sertakan namanya dalam doa-doa kita, terutama bila kita ingat akan kebaikan-kebaikan yang pernah ia berikan.

Kelima, muhasabah diri. Jujurlah kepada diri sendiri ketika menerima kritik. Jangan sibuk menyalahkan pengkritik, atau mencari kambing hitam dengan menyalahkan orang lain.

Keenam, perbaiki diri. Buatlah aktiviti penambahbaikan dengan sungguh-sungguh. Jadikan aktiviti tersebut sebagai ungkapan rasa syukur terhadap kritikan yang diterima. Mintalah kepada ALLAH, sebab perubahan hanya terjadi dengan izin dan kekuasaan-Nya.

Gambar hiasan

Ketujuh, balas budi. Jangan lupa untuk mengirimkan tanda terima kasih berupa barang berharga, makanan, sepucuk surat, atau -minimal-informasi kepada yang mengkritik bahwa kita berterima kasih atas kebaikannya. Selamat berlapang dada menerima kritikan.

Rehatkan minda sebentar…

Hari ini sungguh ceria, seceria wajah mahasiswa-mahasiswa USM yang menanti saat peperiksaan tidak lama lagi. Pandanglah cermin dan senyumlah, pasti anda akan tersenyum diri anda yang tersenyum.
Itu muqaddimah posting kali ini. Entah siapa yang ajar bermuqaddimah macam tu, aku pun tak tahu. Kita letak ke tepi sebentar segala hiruk pikuk dunia, keserabutan peperiksaan, keceriaan hidup di dunia, kenikmatan bersahabat, kemegahan berharta dan sebagainya. Mari kita ambil sedikit masa, merenung suatu perkara yang sangat tidak disukai dan ditakuti oleh manusia.

Kematian, mati, ajal, maut – dan semua adik beradiknya – adalah frasa-frasa yang membuatkan kita berasa tidak selesa dengannya. Kita akan cuba mengelak jika ada orang cuba membicara soal kematian, padahal kita tahu peristiwa besar itu PASTI akan kita tempuhi jua. Nah, tahu saja posting kali ini berunsur mengingati mati, sudah ada insan yang terus ‘close’ Firefox/Internet Explorer, enggan membaca seterusnya.

Bagi mereka, berbicara soal kematian adalah sia-sia. Berbiaca soal kematian hanya akan membantutkan kemajuan negara, merencat kemampuan berfikir manusia dan membuat mmanusia sugul ketakutan. Lalu mereka/kita membiarkan diri lupa kepada hakikatnya yang kita pasti akan MATI.

Percaya atau tidak, yakin atau tidak, mahu atau tidak mahu, tiba masanya kita wajib akan mati. genetik yang kita warisi dari Nabi Adam a.s. adalah genetik yang berkeadaan kita pasti mati. Tiada sesuatu benda hidup pun akan terlepas dari merasai MATI.

Firman ALLAH S.W.T;

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.

[Ali ‘Imran : 185]

Kita tahu kita akan mati. Tetapi pada masa yang sama kita ragu-ragu dengannya. Buktinya, lihatlah amal kerja harian kita. Lupa diri seolah-olah kita boleh hidup lama. Seolah-olah tiada kematian akan menjemput kita untuk berdepan dengan Pencipta kita. Lalu kita berbuat apa saja yang kita suka. Kita masih selamba meninggalkan solat. Kita masih bermain-main dengan kewajipan menutup aurat. Kita mempersendakan larangan bercouple. bermacam-macam lagi amalan khurafat dan maksiat yang kita buat, samada sedar atau tidak, kita bagai menafikan yang kita akan mati.

Firman ALLAH S.W.T;

” Dialah Yang menciptakan kamu dari tanah, sesudah itu ditentukannya ajal (kematianmu), dan ada lagi suatu ajal yang ada pada sisi-Nya (yang Dia sendirilah mengetahuinya), kemudian kamu masih ragu-ragu (tentang berbangkit itu). “

[Al-An’am:2]

Dalam ayat di atas, ALLAH menjelaskan kepada kita:

Kita semua dicipta dari tanah.

Firman ALLAH;

“Dari bumi (tanah) itulah Kami menjadikan kamu dan kepadanya Kami akan
mengembalikan kamu dan daripadanya Kami akan mengeluarkan kamu pada kali yang
lain “
[Tahaa:55]

Bari tanah itulah Kami jadikan kamu

ALLAH mengingatkan kepada kita bahawa walau bagaimana hebat pun kita, kita hanyalah berasal dari tanah, yang setiap hari dipijak-pijak. Baik kita mahasiswa, jurutera, pensyarah, polis, askar, perdana menteri, menteri pertahanan, special branch, raja, sultan dan sebagainya, ALLAH memperingatkan kepada kita bahawa kita hanyalah berasal dari tanah. Maka usahlah bermegah-megah dengan kebesaran dunia yang kita miliki.

Kepadanya kami akan mengembalikan kamu

Walaubagaimana hebat kita manusia, akhirnya kita akan ditimbus ke dalam tanah jua. Walaupun hidup kita mewah di dunia dengan rumah besar, gaji besar, harta banyak, anak pinak ramai, sahabat handai keliling pinggang, akhirnya kita akan keseorangan dalam liang kubur yang sempit, diinggalkan 6 kaki di bawah tanah. Kita akan keseorangan ‘dibuli’ dan disepak terajang oleh dua malaikat yang bertugas. Teman kita hanyalah amalan kita sahaja yang boleh menjadi pembela kita. Lalu bagaimanakah jika amalan kita itu buruk, lembik, berkurap, uzur dan sebagainya itu mampu menyelamatkan kita?

Alam kubur adalah station pertama kita sebelum tiba alam akhirat. Baik nasib kita dalam kubur, insyaALLAH, baiklah nasib kita seterusnya. Mana mungkin sebuah keretapi yang tergelincir di pertengahan jalan akan tiba dengan selamat di penghujungnya? Maka berusahalah dan perbanyakkan doa supaya kita terlepas dari azab kubur.

daripadanya Kami akan mengeluarkan kamu pada kali yang lain

Setelah tiupan sangka kala kedua, kita akan dibangkitkan semula seperti mana asal. Lengkap anggota tubuh sebagaimana asal menurut tahap amalan masing-masing. Perkara inilah yang orang-orang kafir, non-Muslim tidak sekali-kali akan percaya. Dan sebahagian besar kita umat Islam, juga tidak percaya – jika kita renung aktiviti harian kita. Cuba kita persoalkan, apakah benar orang yang sukarela dan selamba meninggalkan solat itu yakin bahawa dia akan mati dan menerima balasan yang dahsyat kelak? Jika ditanya pasti dia akan jawab “yakin”, padahal sebenarnya dia tidak yakin langsung.

Mendedahkan aurat itu haram. Berdosa dan balasannya azab di hari akhirat kelak. Namun ramai yang tidak mahu beriman, hatta umat Islam sendiri. Dirasakan seolah-olah dirinya tidak akan mati dan tidak akan menerima azan, lalu sukarela dan selamba lah dia mempamerkan auratnya untuk tatapan umum. Berasa cantik dan comel dengan auratnya. Megah dengan auratnya sehingga mahu menunjuk-nunjuk kepada umum, sehingga lupa bahawa dia hanyalah tanah pada asalnya, kepada tanah dia akan disumbat semula, dan dari tanah itu jua dia akan dibangkitkan semula untuk menerima pengadilan ALLAH.

Sesudah dicipta, ajal kita sudah ditetapkan! Namun antara kita, masih ramai yang ragu-ragu.

Ketahuilah bahawa semasa dalam kandungan ibu lagi, ALLAH sudah meletakkan tarikh luput kita di dunia. Tarikh kematian kita sudah ditetapkan. Tempoh hayat kita di dunia sudah digazet. Tahu, tetapi masih enggan percaya. Ahhh… aku masih muda. Mana mungkiiin aku akan mati. Ahh… aku sihat, tiada apa-apa sakit, mana mungkiiiin akan mati. Mungkin itulah antara cetusan hati kita apabila diperingat tentang kematian. Dan kita lupa, bahawa ramai manusia mati dalam keadaan bercita-cita besar.

Kita ragu-ragu. Tidak yakin dengan ketetapan ajal sekalipun sudah diperingatkan kepada kita. Beruntunglah orang-orang yang mengambil iktibar kematian yang berlaku di sekelilingnya.

Sahabat-sahabat, rakan-rakan seperjuangan mahasiswa sekalian

Marilah kita menginsafi hakikat kematian. Mengingati mati bukanlah faktor yang melemahkan jiwa, bukan jua punca kelembapan ekonomi dan kemajuan. Malah mengingati kematian adalah suatu tindakan bijaksana dalam mempamerkan suatu masyarakat yang kuat semangat, cekal, berusaha gigih untuk memajukan diri dan umat. Mengingati mati akan menjadikan manusia itu baik, sopan, berakhlak, gigih berusaha dan seumpamanya. Mengingati mati bukan bererti menunggu ‘mampus’.

Saban hari kita lupa bahawa Malaikat Maut sentiasa memerhati kita. Apabila ajal tiba, tidaklah ia akan melewatkan ajal itu sedetikpun mahupun mempercepatkannya sedetik pun. Ketahuilah, tiada sesiapa pun yang mampu menangguhkan kematiannya. Dengan itu, insafilah. Hidup kita tidak kekal lama. Kejar-mengejarlan membuat kebaikan, berusahalah sedaya-upaya meninggalkan perkara dosa. Mudah-mudahan kita berjaya di dunia dan di akhirat.

WaLLAHu a’lam

Perlukah program usrah di USM-Apex?

Nampaknya posting aku yang bertajuk “Pengajian Islam di USM membebankan?” mendapat banyak komen yang kritis dan membina daripada sahabat dan rakan-rakan kita. Aku tak ingin terus menghurai mengenai pengajian Islam samada patut atau tidak dilaksanakan. Biarlah MPP membuat keputusan samada untuk membawanya sebagai cadangan kepada pihak atasan atau sebaliknya.
Namun ada pula cadangan dari seorang pengunjung yang melabelkan diri sebagai sudugarpu mencadangkan USM mewajibkan program usrah kepada mahasiswa. Ada baiknya juga jika program ini dilaksanakan untuk kebaikan Mahasiswa Muslim USM. Tapi aku terfikir, bagaimana caranya? Mungkinkah boleh dilaksanakan dalam situasi politik semasa, penerimaan pelajar, beban akademik dan sebagainya? Aku tidak mahu menjawab sebenarnya dan menyerahkan kepada kalian untuk mengupas menganalisis cadangan saudara sudugarpu itu.

Tapi, ada dua tiga orang yang minta aku huraikan sedikit samada perlu atau tidak diwajibkan program usrah dalam USM terutama dalam kampus kita ini. Baiklah kalau itu yang anda mahu, akan ku kisahkan sedikit benda ni mengikut persepsi aku. Sudugarpu punya pikiran, aku tak tahu, tepuk dada tanyalah dia.

Baik, biar hamba coretkan sedikit mengenai usrah dalam kampus kita, perlu atau tidak.

Usrah, bermaksud keluarga. Dalam konteks program usrah yang dimaksudkan adalah suatu perkumpulan kecil yang diketuai oleh pengendali yang disebut naqib/naqibah, bertujuan mengeratkan persaudaraan, memberi kefahaman dan bergerak mengikut kefahaman.

Usrah bukan asing dalam kampus kita. Kita dapat lihat kegiatan usrah telah pun saban hari dilakukan oleh rakan-rakan kita dalam PMI, Tabligh dan ada pula yang membentuk usrah dengan inisiatif sendiri. Tetapi ia hanya melibatkan beberapa orang sahaja. Yang lain, mungkin tahu dan mungkin juga tidak tahu hakikat wujudnya usrah dalam kampus kita.

Program Usrah yang dicadangkan oleh saudara sudugarpu itu, menurut apa yang aku faham, semua mahasiswa Muslim USM ini perlu diwajibkan mengikuti usrah kerana mungkin dengan kewujudan program Usrah, usaha memahamkan mahasiswa Muslim mengenai Islam, akhlak dan sebagainya, lebih memberi kesan berbanding memperkenalkan subjek Pengajian Islam sebagai elektif. Khabarnya program usrah di UIAM termasuk dalam unit pengijazahan* (betulkan jika silap) yang mana mahasiswanya wajib mengikuti usrah(?).

Bagiku, agak benarlah sudugarpu dengan idea usrahnya, dan idea Pengajian Islam juga tidak remeh. Tetapi bagaimana penerimaan mahasiswa terhadap program Usrah? Sebenarnya, perlu kita fahami, kegiatan usrah bukan hanya berkisar kepada topik keagamaan semata-mata.

Melalui Usrah, banyak manfaat yang kita boleh dapat.

1) Mengeratkan ukhuwwah dan persaudaraan sesama ahli usrah
2) Memberi kefahaman Islam yang tiada dalam silibus akademik
3) Berkeyakinan dalam melaksanakan tuntutan dan tanggungjawab dalam setiap pekerjaan.
4) Melatih dan melahirkan Jurutera yang mampu berkerja dalam satu pasukan dan melatih keupayaan memimpin.
5) Meningkatkan kebolehan berkomunikasi dan berinteraksi
6) Membentuk kebersamaan dalam setiap aktiviti usrah

Dan banyak lagi yang boleh kita fikirkan.

Usrah Mengeraatkan ukhuwwah (persaudaraan)

Seperti yang kita fahami, aktiviti usrah akan membentuk talian persaudaraan sesama mahasiswa Muslim. Dalam perkembangan universiti Apex yang kita ketahui, jumlah ambilanmahasiswa undergrad akan berkurangan mungkin mencapai 700 orang sahaja setiap sidang. Dalam bilangan begitu kecil, jika nisbah Muslim – non Muslim waktu ini diambil kira, sudah tentu bilangan mahasiswa Muslim akan lebih kecil.

Gambar hiasan

Secara adatnya, sesuatu yang sedikit bilangannya sukar untuk menjadi kuat apatah lagi jika tidak bersatu. Sistem pendidikan yang ada sekarang menghasilkan individu yang individualistik, mementingkan diri atau tidak hirau dengan orang lain. Jadi bagaimanakah status Mahasiswa Muslim pada ketika itu, yang kelak mereka akan merasai suasana inferiority yang bersangatan.

Dengan itu, suatu langkah penyatuan dan membina kekuatan Mahasiswa Muslim dalam kampus adalah membentuk suatu pertalian persaudaraan (ukhuwwah) sesama mereka. Tidak lain tidak bukan salah satu caranya adalah program usrah. Program usrah tidak lengkap jika tidak diterapkan di dalamnya kefahaman Islam. Persaudaraan yang paling kukuh adalah persaudaraan Islam.

Gambar hiasan

Aktiviti usrah boleh mengeratkan ukhuwwah Islamiyah. Persaudaraan atas dasar aqidah yang satu adalah suatu ikatan yang sangat kukuh dan kuat. Lihatlah bagaimana Nabi S.A.W mempersaudarakan para sahabatnya dari kaum Muhajirin dan Ansar, menghasilkan suatu komuniti yang teguh dan mampu berdaya saing dari segi ekonomi, politik dan sosial yang sebelum itu didominasi dan dimonopoli orang-orang Yahudi.

Program Usrah, memberi kefahaman Islam

Tidak lengkap progran usrah, jika tiada penerapan nilai-nilai Islam yang kefahaman tentang Islam. Tidak lengkap menjadi seorang Muslim jika tiada dalam dirinya nilai-nilai Islamik seperti ilmu Islam dan akhlak Islam yang berpaksikan pada aqidah yang kuat. Sebagai seorang Muslim, kekuatan aqidah adalah sangat penting dan wajib bagi kita mendalami ilmu yang mengukuhkan keyakinan kita kepada Islam.

Gambar hiasan

Umat Islam amnya, dan Mahasiswa Muslim USM khasnya, wajib yakin bahawa Islam itu tinggi dan sempurna, tiada yang lebih tinggi darinya. Islam bukan hanya agama ritual semata-mata, tetapi Islam adalah deen (sistem kehidupan) yang sempurna dalam memandu cara hidup kita ke arah kemajuan kita dunia dan akhirat. Sistem sekular yang rosak perlu diganti dengan sistem Islam. Sistem ekonomi kapitalis yang menindas, perlu digantikan dengan sistem ekonomi Islam. Ideologi kapitalis, sosialis dan komunis dalam minda kita mahasiswa Islam wajib ditukar kepada ideologi Islam atau fikrah Islamiyyah.

Jika kita, mahasiswa Muslim sendiri tidak yakin dengan Islam, siapa lagi yang akan meyakini? Buangkanlah sikap prejudis kita terhadap Islam. Kita perlu bentukkan suasana Islamik dalam kalangan kita mahasiswa Muslim. Mendisiplinkan diri salam sistem yang hebat akan menjadikan kita seorang individu yang hebat. Islam adalah sistem yang paling hebat dan sempurna. Tidak perlu lagi kita berteori sedangkan sudah terbukti bagaimana sistem pendidikan berteraskan aqidah yang kukuh melahirkan tokoh-tokoh Islam yang masih dikagumi sehingga hari ini, sedangkan tokoh-tokoh yang diperkenalkan Barat mula dipertikai atau diperkecil satu persatu.

Program Usrah akan membantu Universiti Apex melahirkan mahasiswa yang bertaraf dunia. Sistem Islam adalah sistem bertaraf dunia, global dan antarabangsa. Sepatutnya kita tidak perlu lagi beriman dengan sistem-sistem ciptaan manusia yang lain. Cukup sahaja kita mengekstrak sistem Islam dalam proses pengjian dan pembentukan Mahasiswa. Biarlah USM menjadi rujukan dunia dalam penghasilan tokoh-tokoh antarabangsa.

Silibus program usrah bukan sahaja bertujuan memahamkan asas-asas Islam, malah jika pihak pentadbiran serius, silibus yang lebih ‘Apex’ boleh diperkenalkan.

Berkeyakinan dalam melaksanakan tuntutan dan tanggungjawab dalam setiap pekerjaan

Setiap aktiviti usrah yang dijalankan dengan penuh disiplin akan melahirkan individu yang berkeyakinan tinggi dalam setiap perlaksanaan tanggungjawabnya samda sebagai seorang mahasiswa, dan juga seorang Muslim. Ciri-ciri ini penting terutama kepada bakal-bakal jurutera dari USM KKj.

Kekuatan ukhuwwah, kebersamaan dalam aktiviti dan kesatuan pemikiran yang dibentuk dalam usrah akan membentuk keyakinan mahasiswa dalam menghadapi cabaran yang lebih besar. Kita sedia maklum bahawa setiap tokong yang berjaya, kebanyakannya adalah berpunca dari faktor keluarga. Keluarga yang baik akan mencorakkan individu menjadi baik. Maka program usrah cuba mengadaptasinya.

Melatih dan melahirkan Jurutera yang mampu berkerja dalam satu pasukan dan melatih keupayaan memimpin.

Setakat ini program-program yang bercorak demikian adalah sangat sedikit, mungkin disebabkan kekangan masa dan tenaga untuk dilaksanakan. Tetapi dengan proram usrah, yang masanya tidak tertumpu kepada masa pembelajaran akademik sahaja, kita boleh memanfaatkannya untuk membina jatidiri dan identiti mahasiswa USM sendiri, yang lebih berkualiti.
Mahasiswa akan dilatih menjadi naqib (pengendali) usrah – kepada yang lebih senior atau yang mampu. Untuk menjadi naqib, mahasiswa perlu menguasai pengetahuan yang lebih luas, dan berupaya mengemudi perjalanan aktiviti usrah. Secara tidak langsung, mahasiswa tersebut dilatih memimpin satu pasukan.

Bagi ahli-ahli usrah yang lain pula, mereka akan mempelajari dan menimba pengalaman daripada naqibnya. Malah perkongsian idea, ilmu dan maklmumat akan mencambah lagi pemikiran mahasiswa. Mahasiswa tidak hanya berfikir sesuatu pada skop yang kecil. Mahasiswa dapat belajar cara menganilis maklmumat yang pelbagai yang dicetuskan oleh rakan-rakan seusrah dan dibantu oleh kewibawaan naqib itu sendiri. Hasilnya kita akan dapat lihat kualiti mahasiswa USM akan lebih terserlah dan melepasi cemuhan-cemuhan masyarakat yang melabelkan ‘pemikiran mahasiswa seperti budak sekolah’.

Proram usrah bukan hanya majlis perbincangan agama

Majlis perbincangan bab agama adalah suatu persepsi yang menyebabkan ramai yang tidak berminat dengan program usrah. Bagi mereka yang tidak berminat memahami ilmu agama, program usrah adalah beban kepada hidup mereka. Maka dikatakanlah program usrah itu membuang masa, membebankan akademik mahasiswa dan sebagainya.

Gambar hiasan

Tetapi perlu kita fahami, usrah bukan sahaja berfungsi menyampaikan ilmu islam, tetapi program usrah boleh melibatkan aktiviti di luar (out door activities). Bagi kumpulan usrah yang ramai ahlinya berminat dengan sukan, maka naqib perlu bijak mengendalinya. Usrah juga boleh dibuat berdasarkan sukan yang diminati. Gunalah apa saja metod asalkan objektif semua objektif atau satu objektif tercapai. Contohnya aktiviti sukan, boleh mengeratkan ukhuwwah, itu sudah cukup. Objektif yang lain boleh difikirkan dengan kaedah yang lain pula.

Dalam hal ini keupayaan naqib membaca dan mengenalpasti kecenderungan ahli-ahli usrahnya sangat diperlukan. Secara tidak langsung si naqib akan dilatih cara mengurus sumber manusia dan ilmu ini berguna dalam alam pekerjaan kelak. Priktikal adalah lebih berkesan berbanding teori. Jadi program usrah dapat memberikan latihan secara praktikal kepada mahasiswa.

Aktiviti usrah boleh juga di ‘outdoor’ kan (gambar hiasan)

Program usrah boleh juga dilakukan dengan membawa ahli-ahli usrah melawat ke tempat-tempat rekreasi, tempat-tempat ilmiyah dan sebagainya. Jika kebersamaan dalam aktiviti usrah diperbanyakkan, ukhuwwah Islamiyyah akan lebih terbina. Kefahaman Islam kukuh. Aqidah mantap. Jatidiri teguh. Fikrah jelas. Ummah menjadi kuat. Mahasiwa USM akan menjadi contoh universiti-universiti lain di dunia amnya, dalam negara khususnya.

Universiti Apex, tetapi mahasiswanya tidak ‘Apex’?

Apa tidaknya, sejak masuk ke USM, perilakunya bagaikan budak sekolah. Mereka lalai dan leka dengan dunia hiburan. Lihatlah, universiti mana dalam Malaysia yang tidak sunyi dari mahasiswa yang leka bermain computer game, berchatting, bercouple, leka dengan perbincangan mengenai bola sepak dan sebagainya. Bagaimana mereka ini akan menjadi tokoh yang hebat? Bagaimana pemikiran ini akan menjurus kepada Islamik? Sukar sekali. Tidak salah bermain game, berchatting dan sebagainya. tetapi adalah salah jika menyebabkan mereka lalai dari kehidupan Islam dan kehidupan akademik mereka.

Jika masa yang terbuang dengan aktiviti lalai yang disebutkan itu, diisi dengan program bermanfaat seperti prorag usrah, alangkah baiknya.

Tetapi apa yang aku utarakan ini adalah coretan yang boleh dikongsi bersama untuk difikirkan. Praktiknya tidak semudah teori. Teori tentunya melihat kepada idealistik, manakala praktiknya adalah sesuatu yang berhadapan dengan realiti. Jika direnung sejenak, bagaimanakah penerimaan mahasiswa jika aktiviti usrah ini dijalankan? Mungkin akan mengejutkan mereka. Mungkin akan ada penentangan. Maklumlah, setiap mahasiswa yang diterima masuk USM mempunyai latar belakang yang berbeza-beza. Pihak atasan boleh laksanakannya dengan perancangan yang teliti. Jika usrah diletakkan di bawah kelolaan MPP, dan diwajibkan kepada mahasiswa tahun pertama sebagai langkah permulaan, mungkin lebih mudah.

Terpulang kepada kebijaksanaan pihak atasan untuk menilainya. Jika nama ‘usrah’ ditakuti, tukarlah kepada apa saja nama yang dilihat lebih akademik atau profesional. Jika urusan melaksanakan program usrah ini dilihat sukar dan sangat mencabar, mengapa tidak USM cuba mengharungi cabaran tersebut. Mengapa perlu mengaku kalah sebelum cuba dan bertindak? Apapun, berfikirlah secara rasional, bincang dan rumuskan secara kolektif.

Sebenarnya banyak lagi benda yang boleh disampaikan. Tapi cukuplah setakat ini, memenuhi permintaan mujahid dan arif redza. Aku bukanlah yang terbaik. Idea aku pun bukan yang terbaik. Sama-samalah kita bertukar-tukar pandangan untuk kemjuan Mahasiswa beragama Islam.

WaLLAHu a’lam.

Link berkaitan:
1) Memelihara Ukhuwwah Islamiyyah : Pena-Zulfirdaus
2) Pengajian Islam di USM membebankan?

Seharian di rumah kenduri Ustaz Ellias Zakaria

Satu hari penuh dengan aktiviti di rumah kenduri Ustas Ellias Zakaria, Pensyarah USM. Bermula petang semalam, aku dan beberapa sahabat dan sahabiyah membantu ustaz-ustaz Pusat Islam USMKKj setakat yang mampu bagi menyediakan juadah untuk majlis kenduri Ustaz Ellias, sempena pengishtiharan perkahwinan anak sulungnya, Ust Ramadhan Fitri bin Ellias.

Mengangkut makanan yang telah siap di masak ke rumah kenduri

Lepas subuh pagi tadi, kami sama-sama menyiapkan masakan ayam halia madu dan nasi minyak untuk dibawa ke rumah kenduri. Setelah siap, kami semua bertolak menaiki sebuah van dan sebuah kereta ke rumah kenduri.

15 Khemah tersedia dengan anggaran tetamu sebnyak 7000 jemputan. Kami di sama bertugas memantau statistik lauk pauk dan mengawal atur beberapa buah khemah untuk kelancaran majlis dan keselesaan tetamu.

Suasana ketika kami baru sampai

Sebelum orang ramai mula menbanjiri majlis, aku berbual-bual sebentar dengan ayahanda ustaz Ellias yang sedang duduk di atas kerusi memerhati gelagat manusia yang berlainan generasi dari nya. Aku kira dia yang paling tua di situ ketika itu. Seperti biasa, dia sentiasa tersenyum dan ceria apabila tetamu datang bersalaman dengannya. Selalu juga aku jumpa dia di masjid kampung ku. Begitulah keadaannya yang ceria sama saja seperti ketika di kampung.

Inilah ayahanda Ust Ellias, Haji Zakaria

Sungguh ramai. Operasi memakan oleh tetamu bemula lebih kurang pukul 10-11 pagi. Majlis turut dirancakkan dengan sembang ‘merapu’ oleh DJ yang dijemput khas, yang membingitkan telinga. Orang ramai mula berasak-asak masuk pada waktu kemuncak 12 tgh – 3.00 ptg.

Ini gambar pengantin lama, Ust Ellias dan Isterinya

Sedang aku bertugas memantau gelas-gelas kosong untuk dibasuh dan diisi air minuman, kelihatan sekumpulan tetamu yang hadir itu seperti aku mengenali mereka. Aku menghampiri mereka.

Aihh, awai hang sampai?
saya mai dengan USM” aku menjawab sapa mereka.

Kumpulan itu datang dari Bukit Besar. Memang aku kenal, sebab selalu jumpa mereka di masjid Bukit Besar, di kampung aku. Orang kampung aku datang. Aku mencuri tulang dari tugas buat seketika dan bersembang dengan mereka. Kemudian mereka terus ke kaunter untuk ambil makanan.

Turut dihadiri tetamu pelbagai kaum

Sejam kemudian, kelihatan pula bapa saudaraku datang. Suami ibu saudaraku itu datang bersama kawannya. Tidak datang bersama ibu saudaraku, sebab ibu saudaraku baru pulang dari Kelantan bersama-sama ibu dan ayahku.

Pak Lang mai sorang saja?
Ni, mai dengan kawan… lama dah ka mai?
Mai pagi tadi lagi. Jadi bentara sat… huhu” eh, mana ada aku kata “huhu”. “huhu” adalah penyakit ketika berchatting dalam YM.

Aku kembali bertugas bersama-sama sahabat-sahabat yang lain. Minta maaf lah, sebab aku banyak curi tulang.

Seorang sahabat daru USM turut mempamerkan kerajinannya mengisi air.

Lebih kurang pukul 4 petang, kami semua bertolak pulang ke USM KKj semula. Begitulah sedikit sebanyak cerita untuk memenuhi posting blog ini yang sudah mula mempamerkan ketidak-istiqomahan ku menulis blog.

Pengajian Islam di USM akan membebankan mahasiswa?

Kenapa perlu Islamic Study… bla-bla…

Itu reaksi pertama dan spontan daripada seorang pelajar non-Muslim apabila seorang sahabat mencadangkan agar subjek Islamic and Moral Study diperkenalkan sebagai subjek elektif atau kursus wajib universiti, dalam satu program talk petang semalam, mengenai cadangan mahasiswa kepada perlaksanaan program-program Universiti Apex.

Gambar Hiasan

Kita yang berada di USM Kampus Kejuruteraan, bermula dari tahun pertama, sehingga tahun akhir, hatta ijazah tinggi sekalipun, tidak ditawarkan sebarang kursus sedemikian. Dengan kata lain, kursus-kursus kejuruteraan di USM ini terpisah terus daripada roh Islam. Sahabat yang mencadangkan tadi menjelaskan sebab perlunya kursus tersebut kepada mahasiswa dan Universiti Apex.

Pelajar non-Muslim tersebut tidak berpuas hati dengan title Islamic Study, lalu mencadangkan dimansuhkan Islamic, diganti dengan Culture Study. Nampaknya Islamofobia tetap wujud dalam masyarakat hari ini.

Saya tidak bersetuju. Ia akan menambah beban pelajar

Lebih kurang begitu bunyinya suara seorang mahasiswa Muslim yang membantah cadangan memperkenalkan Islamic Study. Kalau pelajar non-Muslim tadi, kita faham, yang dia tidak faham mengenai Islam. Islamofobia bersarang dalam benaknya. Tetapi mengejutkan apabila mahasiswa Islam sendiri menolak cadangan tersebut.

Jika kita letakkan sebagai subjek elektif, ia tidak membebankan

Sahabat yang mencadangkan bersuara. Dialognya lebih kurang begitulah.

“Setelah jadi Universiti Apex, pelajar undergrad akan berkurangan. Apa yg akan terjadi kalau terlalu banyak subjek ditawarkan? Siapa yang nak ambil?” bantahnya lagi.

Ah, itu pemikiran yang prejudis terhadap apa saja yang berkaitan dengan Islam. Sedangkan subjek Bahasa Russia, Bahasa Perancis, ditawarkan, berapa kerat mahasiswa yang daftar? Kenapa tidak timbul isu tiada orang nak ambil kursus itu?

Lagipun subjek-subjek Islamik itu sudah diajar di sekolah-sekolah dulu

Dia terus berhujah untuk menolak cadangan murni sahabat tadi. Sedangkan pelajar non-Muslim tadi hanya berdiam diri sahaja, mungkin berasa lega disebabkan orang Islam sendiri yang sanggup menjadi jurucakapnya – menolak cadangan Islamic Study itu.

Jika begitu, mansuhkanlah subjek BM (LKM400) dan BI (LMT100, LSP 300, LSP404 dll) di USM.

Pantas saja sahabat yang mencadangkan itu menjawab. Dialog seterusnya tidak ku ingat. Tetapi sedikit perdebatan kecil berlaku. Akhirnya perkataan islamic itu digugurkan daripada cadangan asal, bertukar menjadi Culture, Moral and religion study… lebih kurang begitulah.

Bagaimana pandangan kita mengenai perkara di atas?
Baru satu usaha mencadangkan sahaja, sudah ditolak. Islamofobia jelas bersarang dalam diri non-Muslim, dan sikap prejudis pula wujud dalam sesetangan mahasiswa Muslim.

Sepatutnya, kita selaku Mahasiswa Islam akan berbangga jika cadangan itu dilaksanakan. Pengajian Islam di kampus Kejuruteraan, menjadi kursus elektif, atau option pun sudah memadai untuk permulaan. Tidak perlu timbul isu tiada orang yang akan ambil, sudah belajar di sekolah, mahasiswa sudah matang dan boleh fikir sendiri, membebankan dan sebagainya.

Kita lihat sahaja subjek Bahasa Russia. Apa relevannya belajar bahasa Russia, melainkan kepada mereka yang ingin ke Russia? Berapa ramai yang daftar kursus tersebut. Jika sedikit kenapa tidak dimansuhkan, sedangkan subjek Islamic Study yang belum tentu sedikit yang mendaftar, ditolak mentah-mentah cadangan tersebut.

Apa pula relevannya belajar subjek Teknik Berfikir? Pada dasarnya, Teknik Berfikir membantu pelajar belajar berfikir secara sistematik dan profesional. Tetapi hakikatnya subjek tersebut tidak mempamerkan output yang sepatutnya. Maka apa salahnya diperkenalkan Islamic Study. Sesiapa yang tak mahu ambil, tiada siapa yang paksa ambil.

Jika pelajar non-Muslim tersebut tidak suka kepada title Islamic Study, tak usah lah ambil. Kenapa dia tidak mahu mencadangkan agar subjek Bhuddism/Hinduism/Christian Study diperkenalkan? Biar penganut-penganut mereka yang mendaftar. Kenapa sibuk menganggu cadangan mengenai Islam?

Program yang MPP anjur tersebut adalah untuk mahasiswa memberi cadangan. Jadi berilah apa saja cadangan. Seterusnya pihak atasanlah yang akan memutuskannya. Tidak perlu timbul tidak bersetuju dengan cadangan itu dan ini kerana bukan kerja kita. Itu kerja pentadbiran universiti.

Berbalik kepada sikap prejudis terhadap title Islam. Sebagai mahasiswa Islam kita harus fahami betapa perlunya pendidikan Islam setiap masa dan peringkat. Bukan hanya di sekolah sahaja. Kita tidak wajar mengenepikan Pengajian Islam semata-mata kerana kita adalah pelajar kejuruteraan.

Wahai sahabat-sahabat MPP yang ada. Bukalah minda, cadangkanlah sesuatu yang boleh membantu mahasiswa Muslim memahami aqidah Islam, akhlak Islam dan sebagainya. Kita tidak mahu produk Universiti Apex yang rosak akhlak dan tidak takut kepada ALLAH. Jika sahabat-sahabt MPP berjaya membuat suatu perubahan ini terhadap sistem akademik USM terutamanya kampus kita ini, yakinlah kepada ganjaran yang ALLAH akan berikan kepada kalian.

Akan tercatat dalam sejarah, anda adalah sebahagian yang berjuang mewujudkan pengajian Islam dalam kampus ini. Walaupun anda tidak sempat mengikuti subjek tersebut, tetapi anda sudah berjasa kepada generasi Mahasiswa Muslim seterusnya. Walaupun tidak sebesar mana, kita boleh mengharapkan bahawa itulah amal-jariyah kita selagimana terlaksananya kursus tersebut dan bukti kita cintakan Islam. Wallahu A’lam.

Artikel berkaitan :Tidak lengkap USM tanpa Pengajian Islam

Bosannya akhbar-akhbar hari ini!

Berita-berita di dada akhbar arus perdana akhir-akhir ini banyak memuatkan berita-berita mengenai pencalonan-pencalonan untuk pemilihan agung Umno Mac nanti. Macam-macam cerita, rebut sana rebut sini, lobi sana, lobi sini. Pelan peralihan kuasalah, politik wanglah, dilemalah, macam-macam berita yang membosankan lagi. Macamlah akhbar Utusan Malaysia dan Berita Harian itu Umno yang punya.

Media TV pun lebih kurang sama. Dimonopoli berita-berita Umno. Apa, ingat semua rakyat Malaysia ni sukakan berita Umno? Kalau nak cerita sangat pasal Umno, jangan guna akhbar arus perdana. Terbitkan Akhbar rasmi Umno. Buat macam PAS, ada Harakah, PKR ada Suara KeAdilan. Dalam akhbar rasmi, nak sumbat apa saja berita mengenai Umno, lantaklah. Lobilah puas-puas.

Akhbar arus perdana sepatutnya menyampaikan berita yang lebih adil kepada semua pihak yang bergelar warganegara Malaysia. Utusan Malaysia dengan tema Penyebar Fikiran Rakyat, bukan lagi menyebar fikiran rakyat, tetapi menghamburkan racun-racun keUmnoan untuk dihadam oleh fikiran rakyat. Rakyat perlu diberi ruang berfikir dengan memuatkan berita yang sama rata bagi pelbagai pihak. Bukan hanya menggunakan perspektif Umno sahaja untuk menjuarai isu.

Dalam hal ini, Umno/BN telah mencabul hak rakyat untuk mendapat berita yang adil dan seimbang. Malah Umno/BN telah menyalahgunakan kuasanya untuk mendominasi medium penyampaian maklumat kepada rakyat. Penyampaian berita adalah amanah yang wajib ditunaikan dengan jujur dan benar. Dalam hal ini, sidang editorlah yang bertanggungjawab di atas penyelewengan tersebut. Manakala wartawan hanya menjalankan tugas mengumpul berita untuk disusun oleh editor.