MISI SEBENAR ISRAEL KE ATAS GAZA

Operasi pertama Israel ke atas Gaza hanya mengambil masa 3 minit dan 40 saat. 60 pesawat F-16 Israel mengebom 50 bangunan di Gaza, membunuh beratus orang Palestin dan beribu yang lain turut tercedera.

Beberapa jam selepas operasi kejam itu, Perdana Menteri Israel (Ehud Olmert) dan menteri luarnya, Tzipi Livni mengadakan sidang akhbar di Tel Aviv. Dia dengan angkuhnya berkata “Operasi ini akan mengambil masa yang panjang, setiap dari kita perlu bersabar supaya kita dapat menyelesaikan misi ini dengan jayanya..”

Apa yang dikatakan Ehud Olmert itu memang benar. Sehingga semalam, selepas 6 hari operasi dijalankan, Israel terus membedil Gaza termasuk masjid, pejabat PBB dan bangunan parlimen. Biarpun tindakan kejam Israel itu telah dikecam negara luar, namun Israel tetap angkuh kerana mereka tahu, dunia tidak mampu berbuat apa-apa pada mereka.

Nah! Persoalan yang bermain dalam kepala kita pada waktu ini, apakah misi sebenar Israel kali ini sepertimana yang diungkapkan oleh Ehud Olmert itu dan kenapa ianya perlu mengambil masa yang panjang? Biarpun Ehud Olmert tidak menjelaskan tujuan misi kali ini secara jelas, namun banyak pihak sudah dapat membacanya.

Jika ada yang menyatakan tujuan misi Israel kali ini adalah untuk menghancurkan Hamas, itu adalah anggapan yang tidak benar. Kenapa? Jawapannya mudah sekali. Biarpun kali ini Israel berjaya membunuh pemimpin dan pejuang Hamas, namun pertubuhan Hamas tidak akan berkubur dari bumi Palestin.

Sejak dulu lagi Israel telah berjaya membunuh ramai pemimpin dan pejuang Hamas, namun pertubuhan itu tidak pernah mengaku kalah dan mereka terus berjaya mentadbir Semenanjung Gaza serta menggugat pengaruh Fatah di Palestin. Maka, misi untuk menghancurkan Hamas adalah misi yang amat tidak realistik sekali.

Misi Israel kali ini lebih berkait-rapat dengan tarikh pilihanraya Israel pada Februari depan yang kian hampir. Serangan ke atas Gaza akan membantu parti Kadima dan Labor mengalahkan parti Likud yang dipimpin oleh Benjamin Netanyahu. Dalam laporan sebelum ini, parti Likud pimpinan Netanyahu dikatakan sedang mendahului pemilihan di Israel.

Bila Ehud Olmert mengadakan sidang akhbar bersama Livni dan Barak selepas operasi ke atas Gaza dimulakan, semakin jelas misi kali ini adalah untuk mengetengahkan calon yang bakal bersaing dengan Netanyahu. Imej Livni dan Barak yang digambarkan begitu ‘lembut’ ke atas Palestin oleh Netanyahu sebelum ini tentunya akan terhakis di mata rakyat Israel. Ehud Olmert ingin membuktikan kepada rakyat Israel yang mereka juga boleh bertindak ganas ke atas Palestin.

Misi Israel ke atas Gaza kali ini juga adalah untuk menampilkan kekuatan askar mereka. Selepas misi mereka di Lubnan pada 2006 yang lalu, imej dan kredibiliti tentera Israel mula tercalar. Kemampuan pertahanannya mula dipertikaikan. Mahu atau tidak mahu, mereka perlu melakukan sesuatu untuk mengembalikan reputasi tentera mereka di mata dunia. Kejayaan mereka membedil 50 kawasan Gaza dalam masa 3 minit tentunya mengembalikan reputasi pertahanan dan askar Israel di mata dunia.

Akhir sekali, misi Israel kali ini adalah untuk memastikan boneka mereka, Presiden Mahmoud Abbas akan terus kekal berkuasa di Palestin. Sebelum ini, Hamas dan Fatah masih gagal mencapai kata sepakat mengenai siapakah yang bakal menggantikan Mahmoud Abbas sebagai Presiden Palestin yang akan tamat tempoh pada 9 Januari 2009. Israel tentunya tidak mahu calon Hamas dipilih sebagai Presiden Palestin. Dengan serangan ini, boneka mereka, Mahmoud Abbas akan kekal berkuasa dan keupayaan Hamas untuk menggerakkan penyokongnya menumbangkan Abbas akan dapat disekat.

Ada yang menyatakan, serangan Israel kali ini adalah berkaitan dengan serangan roket Hamas. Pada saya, alasan ini bukanlah objektif utama serangan Israel ke atas Gaza. Jika mereka mahu, sudah lama mereka boleh membalas serangan dari Hamas kerana keupayaan roket buatan sendiri Hamas langsung tidak setanding dengan keupayaan pertahanan Israel yang memiliki sistem penangkis peluru berpandu yang serba canggih dan lengkap.

Dalam tempoh 6 bulan terakhir ini, kita dapat menyaksikan bagaimana kabinet Israel mengadakan begitu banyak pertemuan dengan pemimpin Arab dan Mahmoud Abbas setelah gencatan senjata berjaya dimerterai. Tentunya, Israel menggunakan kesempatan itu untuk merancang strategi yang paling berkesan bagi memastikan mereka dapat terus berkuasa di bumi Palestine. Perkara ini sudahpun didedahkan dalam beberapa siri laporan Al-Jazeera sebelum ini.

Jika anda berada di pihak Palestin, mustahil anda tidak akan bertindakbalas ke atas kekejaman Israel dan sekutunya yang telah bertindak menutup pintu sempadan, menyekat bantuan antarabangsa dan memotong bekalan tenaga di sepanjang tempoh genjatan senjata dipersetujui.

Jika Israel benar-benar ikhlas mahu mengembalikan kestabilan di rantau itu, mereka tentunya tidak akan menggunakan kekerasan kerana mereka sudah sedia maklum, keganasan hanya akan dibalas dengan keganasan.

http://nuraflah.blogspot.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: