Jernihkanlah antara dua saudaramu yang bertelagah…


Lega rasanya apabila menatap gambar ni…
Macam tu lah… Kemelut yang melanda diselesaikan dengan cara penuh akhlak dan adab.

Bagaikan nak pecah akibat penangan bloggers yang pelbagai persepsi, pemikiran, akhlak, adab dan tarbiyah. Yang tidak berakhlak – menghentam semberono. Yang profesional sikit, kritik berpada-padaa tetapi bias. Yang sedikit berakhlak, mengkritik dengan nada nasihat. Yang sedikit berjiwa tarbiyah, cool, tidak melatah.

Biasalah… satu pukulan ditengah-tengah laut, yang kuat berkocak dan berombak adalah di bahagian yang hampir dengan pantai. Bukan mudah untuk meredakan gelombang ini. Sekali gelombang ini teraktif, ia pasti akan menghempas pantai.

AlhamduliLLAH.
Susah payah melawan anasir luar, kemelut dalaman melanda seketika. Itulah proses tarbiyah dalam jemaah. Pemimpin kita diuji, ahli gerakan Islam ini diuji dalam dan luar. Harapannya, semoga ia menjadi petanda kemenangan yang lebih besar akan dikecapi, ataupun jua, tanggungjawab yang lebih berat bakal digalas nanti. Sebab itu ALLAH menguji jemaah gerakan Islam ini dengan pelbagai ujian yang seolah-olah sangat getir.

Pertembungan dua pendapat yang berbeza dalam jamaah, adalah suatu perkara biasa. Malah dilontarkan pula oleh tokoh-tokoh besar dalam jemaah. Perbezaan pendapat sebegini tidak sepatutnya memecah-belahkan jemaah. Punca kekecohan ini mungkin disebabkan terlalu ramai yang mahu menyatakan pendapat, pendirian dan pemikiran masing-masing… lalu dihamburkan dalam blog segala rasa tidak puas hati dengan pendapat-pendapat yang tidak selari dengan pmikirannya. Maka terlihatlah kejelekan akhlak dalam berjamaah sesetengah pihak.

Renungilah, bahawa perbezaan dan pertentangan pendapat itu datang dari dua tokoh ulama yang disegani. Maka kita perlu yakin, kedua-duanya tidak salah. Kita perlu yakin, perbezaan pendapat ini akan dapat diselsaikan setelah kedua-duanya bertemu dan berbincang. Tidak perlulah kita berbuih-buih mulut dan mengetuk kekunci keyboard menulis blog untuk mengkritik dan menghentam seseorang dengan cara biadab dan tidak berakhlak.

Sedarlah kita bahawa apabila dua ulama berijtihad dengan ijtihad yang berbeza, yang betul ijtihadnya akan mendapat dua ganjaran, manakala yang tersasar ijtihadnya, akan mendapat satu ganjaran. Sebagai ahli dan pendokong gerakan Islam, kita serahkan kepada pimpinan yang telah dipilih.

Amat malang bagi golongan yang memperlekeh pertikaian antara Khalifah Ali dan Khalifah Muawiyah yang membawa kepada Perang Siffin. Ada yang cuba melabelkan Muawiyah itu bersalah sehingga mencetuskan peperangan saudara antara orang-orang beriman. Siapa kita untuk mempertikai Muawiyah? Muawiyah adalah sahabat Nabi S.A.W, dan beliau adalah orang yang layak berijtihad. begitu juga Sayidina Ali. Perang yang tercetus adalah hasil ijtihad mereka yang berbeza. Biarlah ALLAH sahaja yang menentukan siapa benar, siapa salah. Yang benar ijtihadnya, akan mendapat dua ganjaran, yang salah ijtihadnya akan mendapat satu ganjaran. Jadi siapa kita untuk mengutuk dan memperlekeh mana-mana satu sahabat Nabi itu?

AlhamduliLLAH, mudah-mudahan perkara ini selesai dan jemaah gerakan Islam ini akan terus memacu ummah ke arah yang lebih cemerlang. Sesungguhnya, orang-orang beriman itu bersaudara. Perbaikilah…. jenihkanlah…. damaikanlah antara saudara kamu. Jika berucap, ucaplah dengan ucapan perdamaian. Jika menulis, tulislah rencana yang menjernihkan keadaan. Janganlah menjadi batu api yang memercikkan permusuhan sesama saudara. Semoga ALLAH memberkati perjuangan kita.

p/s: Maaflah kalau ayat tak sedap dibaca. Lama beruzlah dari blog, ayat pun tunggang-tungging.

Advertisements

Hanya orang-orang beriman sahaja profesional…

Mukhtamar tahun ni dah selesai. Kepimpinan baru dah pun tersenarai. Akan ada lantikan-lantikan yang menyusul selepas ini. Pada masa yang sama, isu ulama vs profesional terus dimainkan. Kononnya golongan profesional disisihkan dengan tewasnya Dato Husam dan Mohamad Sabu.
Dari satu sudut,digambarkan bahawa ahli-ahli Parti Islam tidak bijak memilih pemimpin – yakni memilih pemimpin yang pro-muzakarah dengan parti Melayu- walaupun penjelasan sudah dibuat. Biasalah, manusia pelbagai ragam dan pemikiran. Ada pula yang menganggap Parti Islam akan terus mantap apabila terus dipimpin ulama. Ada pula yang menyatakan kebimbangan, Parti Islam akan mengamalkan autokrasi secara halus – yakni hanya golongan tertentu sahaja layak memimpin parti – yakni golongan ulama.
Bukankah sesiapa sahaja boleh jadi pemimpin, asalkan dia bertaqwa, amanah dan cerdas akalnya, tak kira ulama atau profesional? Lihat sahaja Ahmadinejad, Al-Fateh, Al-Ayubi… mereka profesional. Cerdas memerintah, menyusun strategi. Mereka maju kerana tidak dipimpin oleh golongan ulama yang lembab dan tidak berwibawa. Kita mengiktiraf ketinggian ilmu mereka, tetapi dalam menghadapi ragam politik yang serba memerlukan kelicikan dan ketangasan bertindak, ulama yang ada kurang efektif mengendali Parti Islam. Cukup sekadar menjadi penasihat. Biar Profesional mengemudi parti. Mereka berhujah begitu lebih kurang.
Satu pihak lagi berhujah, ulama mesti memimpin. Kita mesti pertahankan kepimpinan ulama. Ulama mempunyai ilmu yang tinggi, sifat amanah, taqwa, akhlak dan sebagainya lebih daripada orang lain.
“Apakah kamu menyangka orang-orang yang berilmu itu sama dengan orang-orang yang tidak berilmu”
Tentu tidak sama. Ulama pewaris nabi.
“Sesungguhnya golongan yang paling takut kepada ALLAH adalah golongan Ulama”
Ulama yang hampir kepada ALLAH, pasti akan dibantu oleh ALLAH dalam urusannya. Mereka juga mampu berijtihad untuk kemaslahatan ummah dengan ilmu yang mereka ada. Ulama adalah golongan yang paling layak memimpin Parti dan negara.
Hujah kedua-dua pihak mempertahankan golongan tertentu sewajarnya tidak berlaku dalam Parti islam yang menggabungkan kekuatan ulama dan profesional. Ingatlah gagasan memprofesionalkan ulama dan mengulamakan profesional yang dibina oleh almarhum Ustaz Fadzil Noor.
Bagi pendapat peribadi, Ulama adalah golongan berilmu yang bertaqwa dan amanah, manakala golongan profesional pula adalah umat Islam yang bertaqwa dan beriman kepada ALLAH serta yakin dengan Islam itu sendiri. Kedua-dua golongan ini adalah bersatu dalam jemaah dan parti untuk memimpin ummah.
Di zaman RasuluLLAH, Nabi Muhammad S.A.W adalah ulama. Satu-satunya ulama, manakala sahabat yang lainnya adalah golongan profesional. Mereka profesional bukan kerana mereka pandai berniaga, bukan kerana mereka golongan korporat Mekah, bukan kerana mereka orang-orang kenamaan Mekah. Akan tetapi mereka menjadi profesional kerana mereka menerima Islam, beriman kepada ALLAh dan Rasul, taat kepada setiap perintah ALLAH, menjauhi setiap larangan ALLAH, menyeru manusia kepada makruf, mencegah kemungkaran dan mereka yakin bahawa Islam adalah rahmat kepada sekalian alam, penyelesai kepada segala kemelut manusia dan membawa kehidupan manusia berjaya dunia dan akhirat.
Jika kriteria korporat dan pembesar Mekah dikira sebagai profesional, maka Abu Lahab, Abu Jahal juga profesional. Hakkatnya tidak. Jahillah kita jika menganggap Abu Jahal itu seorang yang profesional. Abu Jahal dulu, dan Abu Jahal sekarang sama sahaja. Mereka bukan profesional. Golongan yang menolak Islam, mengabaikan hukum Islam, adalah tidak profesional. Apakah kita bersetuju bahawa orang-orang yang memilih jalan ke Neraka itu sebagai profesional? Tentu tidak.
Jadi tidak wajar, kita sama-sama mengaku beriman kepada ALLAH, membeza-bezakan antara kita ulama dan profesional. Semua yang mengaku beriman adalah wajib mempertahankan Islam. Tentang kemampuan pimpinan yang dilantik, kita serah kepada mereka, dan kita membantu mereka. Bukan terus-menerus mengherdik dan menghukum mereka sebagai lembab, slow, retorik dan sebagainya. Teguran itu perlu, tetapi biarlah bersesuaian dengan akhlak berjemaah.
Janganlah pihak kita termakan dengan jarum-jarum musuh. Media-media golongan sekular itu akan terus berusaha memecahkan perpaduan dan kesatuan dalam Parti Islam dan juga Pakatan Rakyat. Teringat kata-kata seorang ustaz ketika bersembang di rumah kenduri,:
puak-puak tu ( sekular/nasionalis) bukan saja Tok Guru depa lawan. Kalau Nabi ada skarang ni pun, puak-puak tu akan lawan Nabi jugak… sama saja”
WaLLAHU a’lam…

Tulis sikit…

Datang jenguk USM kejap. Terjumpalah line internet. Bagaikan semut mendapat gula, aku mendapat internet…terus jari jemari ku menggeletar atas setiap satu kunci pada keyboard.

Sebulan di rumah, banyak pulak aktiviti. Bermusafir, tereksiden, menyulam padi, ulang alik ke Gerik tengok kereta yg eksiden, kenduri kendara… banyak lg. Duduk saja pun banyak juga. Gejala futur mula melanda. Lepas kereta yang rosak akibat eksiden tu siap dibaiki, dapatlah aku datang ke USM ni.

Berita-berita mukhtamar PAS pula aku dapat update dr SMS adikku saja yang jauh berada di Gambang.

Sentuh sikit pasal mukhtamar, ayah aku selalu sebut Ust Nasharuddin akan terus pegang Timbalan Presiden. Aku pun rasa macam tu juga, tapi kadang-kadang berbelah abgi juga dengan calon-calon yang bertanding jawatan yang sama.

Seorang kawanku menghantar mesej kepadaku selepas Ust Nasha diumumkan menang, katanya

“Habisla,,pas akan berpadu dgn umno lepas ni”.

aku menjawab sinis : hang ni terpengaruh dgn media umno kut…

dia tak puas hati : “entahlaa..bukan masalah terpengaruh dgn akhbar depa. aku duk baca blog lain jugak. aku takut lepas ni pas jd lebik autokratik. jawatan tertentu ekslusif utk golngan tertentu. tu yg aku nampak…kalau mcm ni aku tawar hati la dgn pas…”

tu antara dialog SMS aku dgn kawan aku.
siapa dia, tak payah bgtau la.

Hm… memang menjadi jugak jarum ulamak vs profesional ni…

Apa-apa pun penjelasan dan kefahaman terhadap isu ini mesti di selesaikan dengan cepat sebelum ia terus menjadi kusut. Persepsi rakyat biasa tidak sama dengan persepsi ahli atau pimpinan. Orang biasa mungkin akan tersalah tafsir, dan ditambah pula mainan media lawan.

WaLLAHU A’lam.