"Ramadhan, bulan melawat Kelantan…"

Sekadar sebuah catatan…
“tahun depan, kalau ada peluang, kita ambik cuti seminggu” ujar ayah ketika berbual bersama aku dan emak sambil melihat video yang dirakam menggunakan hanset.
“Ramadhan tahun depan kalau berpeluang, kita bercuti seminggu di Kota Bharu” tambah ayah.
Aku menekan butang-butang hanset ayah melihat video-video seterusnya. Emak pula mendengar sambil membelek-belek akhbar Harakah.
Ayah, ibu dan dua adikku baru sahaja pulang dari bermusafir ke Kota Bharu dua-tiga hari lalu. Sejak ayahku bertukar tempat kerja dari Pengkalan Hulu ke Alor Setar, kerap juga ayah ke negeri pantai timur itu. Kata ayah, staff pejabat lain tidak berminat ke Kota Bharu untuk tugas-tugas tertentu, jadi ayah mengoffer diri untuk ke sana. Kerja sikit saja. Suasana di sana yang ayahku gemar sekali. Ketika aku dan adikku bersekolah di MML dan MMP dulu, ayah kerap juga ke sana. Kali ini suasananya sangat berbeza dari dahulu.
Pengalaman Ihya’ Ramadhan tahun ini dirakam oleh ayah sebagai kenangan. Kalau dahulu, ihya’ Ramadhannya di Dataran MPKB, kini di Stadium pula. Khemahnya lebih ekslusif untuk para tetamu Ramadhan.
“Susah nak jumpa suasana macam ni kat negeri lain, kan ayah?” aku bersuara selepas tidak ada butang lain lagi untuk ditekan pada hanset ayah itu.
“Bukan susah, tapi memang tak ada” ayah jawab spontan.
Aku tersengih. Memang pun. Sudah gaharu cendana pula, sudah garu-garu gatal pula, dah tau buat-buat tanya pula. Huhu…
Dari video yang aku lihat, aku berkesimpulan, apabila pemimpinnya beriman, maka rakyatnya akan turut mengikut jejak langkah pemimpin mereka. Apabila pemimpinnya bertaqwa, seluruh rakyatnya akan diusahakan untuk sama-sama bertaqwa kepada ALLAH. Jika anak, bapalah yang mendidiknya, murid pula, guru yang mengajarnya, dan jika rakyat, pemimpinnyalah yang mentarbiyahnya. Rosaknya akhlak pemimpin, maka rakyatnya akan mengalami keruntuhan akhlak jua.
Para jemaah yang hadir bukan sahaja dapat menunaikan solat tarawih bersama imam jemputan, malah dapat juga mendengar tazkirah yang disampaikan oleh pentazkirah berbeza setiap malam di antara solat-solat tarawih. Para jemaah diberikan sebuah buku catatan khas untuk mencatat isi-isi penting tazkirah bagi yang mahu mencatatnya.
Cubalah, bagi sesiapa yang belum pernah mengalami perbezaan ihya’ Ramadhan di tempat masing-masing, cubalah satu dua malan di Kota Bharu. Uniknya Ramadhan di serambi Mekah itu patut dicontohi oleh negeri-negeri lain, terutamanya negeri aku. Ku tahu sukar, kerana MB Kelantan bersusah payah selama 20 tahun untuk mencapai suasana Islamik begitu.
Suasana Ihya’ Ramadhan di Kota Bharu itu menggamit hati orang-orang soleh, manakala orang-orang munafiq pula cemburu dan gelisah dengan perkembangan sebegitu rupa. Suasananya sesuai dengan gelarannya Serambi Mekah.
Antara screenshot dari video yang dirakam:

para jemaah mendengar ayat-ayat quran yang
dialunkan oleh syeikh imam selepas selesai solat tarawih

WaLLAHU a’lam…
p/s: patut menteri Jamil Khir, Jakim, ikim, lkim, polis, atm, sprm, spr …. pikir laa buat aktiviti macam ni di peringkat kebangsaan. Kalau program perayaan kaum2 bulih buat sbg acara sambutan peringkat nasional, masakan Ihya Ramadhan ni tak boleh? Kan Malaysia ni “negara Islam”… Kan 1Malaysia ni macam ‘Piagam Madinah’

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: