Perutusan Eidul Adhha 1431

ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR
Hari ini 10 Zulhijjah 1431 Hijriah. Kita umat Islam menyambut hari Raya Eidul Adhha untuk kesekian kalinya. Setiap kali Eidul Adhha, kita dihidangkan dengan kisah pengorbanan Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail ‘alaihimassalam. Saya kira anda semua lebih arif dalam memahami hakikat pengorbanan kedua-dua Nabi tersebut untuk dijadikan pedoman dalam melangsungkan gerak-kerja mengembalikan izzah Islam di muka bumi. Jihad dan pengorbanan adalah elemen yang penting dalam sesebuah gerakan Islam. Maka janganlah kita memandang mudah perkara ini. Selesai menyembeli haiwan korban, kita akan bergerak semula untuk menyembelih sistem taghut yang masih mencengkam umat Islam.
ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR, ALLAHU AKBAR!
WaLLAHU a’lam.
Salam Eidul Adhha 1431 H.
Advertisements

Umno hanya nyamuk yang mengganggu arus gerakan Islam!




Mereka ini hanya memandang Pas hanya sekadar parti politik, yakni setaraf dengan Umno, MCA, MIC, DAP, PKR dan lain-lain. Mereka tidak nampak Pas sebagai sebuah Gerakan Islam yang berusaha menyelamatkan aqidah, akhlak, fikrah dan siyasah mereka yang dirosakkan musuh-musuh Islam untuk melawan arus kebangkitan Islam di seluruh dunia. Oleh sebab mereka masih sukar untuk beriman bahawa Islam adalah agama yang bergerak secara politik dan dinamik, maka mana-mana pertubuhan gerakan Islam yang mengambil langkah berpolitik, mereka akan menganggap itu hanya parti politik yang boleh disepak-terajang sama seperti parti-parti lain.
Pas adalah Parti Islam, yang mendukung tanggungjawab sebagai satu-satunya gerakan Islam di Malaysia yang merupakan rangkaian kepada gerakan Islam sedunia, yang lahir selepas kejatuhan sistem pemerintahan Khalifah Islam Uthmaniyyah yang berpusat di Turki. Gerakan Islam atau Harakah Islamiyyah ini menjadi tempat umat Islam seluruh dunia bergantung selpas jatuhnya penaung mereka – yakni sistem pemerintahan Islam Turki Uthmaniyyah. Gerakan Islam sedunia ini berperanan menyelamat, membela dan menyatukan umat Islam dari sudut aqidah, fikrah, akhlak, ukhuwwah dan sebagainya, bagi merealisasikan tertegak semula sistem pemerintahan Islam yang dirobek-robek oleh musuh-musuh Islam.

Maka, dengan itu tanggungjawab Pas adalah besar. Setakat Parti Melayu Umno, hanyalah nyamuk-nyamuk yang mengganggu arus gerakan Islam yang sedang bangkit dalam negara kita. Lawan Pas sebenarnya bukanlah Umno, tetapi musuh-musuh Islam seperti Freemason dan Zionisme serta ideologi-ideologi kuffar yang lain yang merosakkan umat. Umno hanyalah diperalat oleh musuh Islam samada mereka di dalam Umno itu sedar atau pun tidak. Musuh tidak menyerang dengan berdepan. Mereka menyerang menggunakan alat mereka yang terdiri daripada bangsa tempatan bagi menentang kebangkitan Islam di sesebuah negara.
Lihat bagaimana Khalifah Islam Turki jatuh kerana Mustafa Kamal Attarturk, seorang Turki.

Sistem pemerintahan Islam di Libya runtuh, kerana musuh berjaya memperalat bangsa Arab di Libya. Di Afghanistan, Hamid Karzai dan Pakatan Utara diperalat musuh untuk menjatuhkan pemerintahan Taliban. Arab Syiah diperaralat musuh untuk menjatuhkan pemerintahan Saddam. Tanpa memperalat bangsa tempatan, musuh sukar untuk menjatuhkan sesebuah negara atau sesebuah gerakan. Begitu juga di Malaysia, Umno dianuti oleh sebilangan besar bangsa Melayu diperalat oleh musuh untuk menentang gerakan Islam di Malaysia yang setakat ini didominasi oleh bangsa Melayu. Percayalah jika orang-orang Cina yang mendominasi Pas, musuh utama Pas bukan lagi Umno. Umno akan menyusut dengan sendiri, Perkasa akan berkubur. Yang akan muncul adalah parti-parti rasis Cina yang akan menentang gerakan Islam dalam negara kita.
Bukan hanya Pas sahaja yang terpaksa berdepan dengan karenah nyamuk-nyamuk ini, malah gerakan-gerakan Islam seluruh dunia terpaksa berdepan dengan nyamuk-nyamuk yang berkuasa di negara masing-masing. Di Palestin, Hamas terpaksa berdepan Fatah – dari bangsa sendiri, walaupun musuh sebenarnya adalah Zionis. Di Mesir, Ikhwanul Muslimin terpaksa berdepan dengan halangan kerajaan Mesir sendiri. Gerakan-gerakan Islam seluruh dunia boleh dikatakan sedang berjuang, sedang berdepan dengan sepak terajang kaum sendiri yang tidak memahami hakikat sebenar perjuangan Gerakan Islam.
ALLAH dan Rasul menjanjikan Islam akan menang pada akhirnya. Islam akan berada ditempatnya yang tinggi. Islam akan membebaskan segala kecelaruan manusia. Islam akan membawa keamana dan keadilan kepada manusia seluruh dunia akhirnya. Suatu ketika dahulu, orang hampir-hampir berputus asa selpas era kejatuhan khalifah. Umat Islam memang benar-benar menjadi buih, seolah-olah tidak dapat lagi menjadi kuat. Segalanya terpaksa bergantung kepada ehsan musuh. Tetapi hari ini cahaya kemenangan Islam mula terbit dengan wujudnya gerakan-gerakan Islam, walaupun permulaanya ini diperlahankan oleh agen-agen musuh dari kalangan bangsa sendiri. Namun tidak mengapa, ia menjadi rencah kepada kita untuk terus berjuang dan ALLAH menjanjikan ganjaran yang besar – syahid ataupun kemenangan.
Jika beginilah pandangan dan fikrah kita, maka kita tidak akan mudah berputus asa dalam berjuang mengenepikan Umno yang bertaraf nyamuk sahaja. Besar sangatkah Umno untuk kita meninggalkan perjuangan kita? Besar sangatkah Umno untuk kita bergabung dengan mereka? Ketahuilah, Umno bukan Melayu, Melayu bukan Umno, tetapi Umno hanyalah parti politik semata-mata.

hai orang-orang yang prejudis…

Mukhtamar ke-56 dah selesai.
Perjuangan al-marhum Ustaz Hassan Syukri juga sudah selesai… (Al-Fatihah).
Yang tinggal adalah melaksanakan setiap usul yang diluluskan.
Ada orang Umno tanya, apa sudah jadi dengan Pas, menggadaikan prinsip dan dasar parti sehingga sanggup bersekongkol dengan orang kafir, dan membenarkan orang bukan Islam menjadi calon.
Apa sudah jadi dengan Pas?
Pas telah membuat transformasi dalam fiqh siyasah, dan tahaluf siyasi yang bakal menjadi suatu paradigma baru politik dalam negara kita khasnya.
Orang-orang Umno fahamkah apa itu fiqh siyasah dan tahaluf siyasi? Kalau tak faham, buang masa sahaja cerita panjang-panjang. Lebih baik kalah berhujah dengan ahli-ahli ilmu daripada bertegang leher dengan orang-orang Umno dalam jahil dalam bab ilmu.
Kalau mahu faham, orang-orang Umno kena ikuti muktamar-muktamar Pas sebelum-sebelum ini. Ikuti ucapan dasar, halatuju, dan perbahasannya dengan minda yang terbuka sebelum mengkritik. Cuba selami dan fahami agenda-agenda muktamar, bukan dengan minda prejudis. Anda akan faham insyaALLAH, apa yang Pas perjuangkan. Cara begitu lebih baik jika anda mahu benar-benar faham ‘apa sudah jadi dengan Pas’. Bukan dengan cara menghadam ulasan singkat dan dangkal pemimpin-pemimpin Umno.
Begitu juga orang-orang Parti Islam, kami memahami apa agenda perjuangan Umno, kerana antara kami juga ada yang mengikuti Perhimpunan Agong Umno dalam kaca TV, secara langsung, dan diulang siar dalam berita-berita arus perdana. Kami dapat tahu apa yang Umno perjuangkan, lalu kami menolak Umno.
Anda orang-orang Umno tidak menolak perjuangan Pas melainkan hanya kerana emosi, semangat perkauman yang menebal, tidak mendapat maklumat secara terus melainkan ulasan atas ulasan semata-mata dan anda prejudis terhadap perjuangan Islam.
Kagum rasanya apabila melihat semula rentetan penubuhan Dewan Himpunan Penyokong Pas, ratusan, mungkin ribuan orang-orang bukan Islam mendengar kalimah-kalimah ALLAH yang dibacakan oleh pemimpin-pemimpin Pas dalam ucapan-ucapan mereka. Orang-orang bukan Islam mendengar dan mengetahui akan kebenaran Islam, yang selama ini mereka tidak pernah mendengarnya. Bukankah itu adalah satu langkah permulaan yang baik dalam keadaan masyarakat majmuk di negara kita?
Orang-orang prejudis tidak melihatnya sebagai peluang dakwah kepada bukan Islam. Pas sebagai Parti Islam, mahu menyatupadukan ummah pelbagai bangsa dan keturunan di bawah satu payung, yakni Islam. Berbeza dengan orang-orang yang prejudis terhadap Islam, mereka mungkin hanya berfikir secara terhad dalam bab kesatuan ummah ini, lalu timbullah konsep 1Malaysia.
Hidayah adalah milik ALLAH. Kita hanya diseru berusaha menyampaikan ayat-ayat ALLAH kepada seluruh manusia tanpa mengira kaum dan bangsa. Soal beriman atau tidak, bukan kerja kita. Mereka yang bukan Islam bebas memilih agama dan kepercayaan mereka tanpa dipaksa menganut Islam. Kita hanya menyampaikan hakikat kebenaran Islam. Tiada paksaan untuk mereka memeluk Islam. Lalu penubuhan DHPP adalah satu usaha murni ke arah merealisasikan tuntutan dakwah. Bagi orang-orang prejudis terhadap Islam, tidak hairanlah mereka akan mengatakan bahawa ‘Apa sudah jadi dengan Pas’ atau dalam ungkapan lain ‘Pas sudah lari dari prinsip perjuangan’.

Bagaimana tahap keyahudian David Cameron, PM baru Britain?

David Cameron baru saja terpilih menjadi Perdana Menteri Britain yang baharu? Siapakah sebenarnya Cameron?

Cameron, anak sulung yang lahir pada 9 Oktober 1966 dari pasangan Ian Donald Cameron dan Mary Fleur Mount, di wikipedia dituliskan sebagai seorang pemeluk Kristian. Berbicara tentang keyakinannya, Cameron mengatakan: “Saya seorang Kristian, saya pergi ke gereja, saya percaya pada Tuhan. Saya fikir Gereja Inggeris dan gereja-gereja lainnya memainkan peran yang sangat penting dalam masyarakat.”
Namun menurut seorang sarjana Yahudi di timesonline, Cameron boleh jadi keturunan langsung dari Nabi Musa yang ertinya dihubung-hubungkan mempunyai darah Yahudi.
Para komentator politik telah lama mengetahui bahawa garis keturunan Cameron dari ayahnya adalah seorang imigran Yahudi yang menjadi pengusaha sukses.
Yaakov Wise, seorang peneliti di Universiti Manchester Pusat untuk Studi Yahudi, melacak garis keturunan Cameron dan sampai pada Elia Levita, seorang ilmuwan Yahudi terkemuka abad ke-16. Studi Dr Wise juga menunjukkan bahwa Cameron menggambarkan dirinya sebagai rakan yang sangat antusias terhadap orang-orang Yahudi.


Moyang Cameron, Emile Levita, tiba di Britani Raya dari Jerman pada tahun 1850-an dan bisnesnya meningkat dengan pesat dalam dunia perdagangan, memperoleh kewarganegaraan Britain tahun 1871 dan menjadi direktur Chartered Bank of India, Australia dan Cina, yang berbasis di London.
Levita menikahi seorang bangsawan Inggeris, dan mengirimkan empat anak laki-lakinya ke Eton, sekolah istimewa di sana. Anaknya Arthur, seorang pialang saham, menikahi Steffie Cooper, seorang kerabat Raja George III, dan hubungan Cameron dengan monarki bertahan sampai hari ini, ia adalah sepupu kelima dari Ratu Inggeris.
Dr Wise juga menelusuri garis leluhur keluarga Elia Levita, 1469-1549, tokoh penting dalam gerakan “Kristian Hebraist,” yang memelopori penelitian bahasa Ibrani dan bahasa Yiddish.
Nama Levita adalah bentuk Latin Lewi, yang bererti seorang Yahudi keturunan dari suku Lewi, anak Yaakub, dan salah satu suku dari 12 suku asli Israel. Dr Wise mengakui bahawa, bagaimanapun, koneksi Cameron terhadap Musa, sebenarnya kurang menyakinkan sebagai tesis yang agak imanjnatif historis.
Dia berkata: “Ada kemungkinan bahawa Cameron adalah keturunan langsung dari Musa atau setidak-tidaknya, sepupu. Pemimpin orang Lewi pada waktu penghijrahan dari Mesir, yang menikah dengan dua anak yang disebutkan dalam Alkitab.
“Namun, kemudian keturunannya sekarang tidak diketahui dan banyak orang Lewi hari ini, namun sering membawa nama keluarga Levy, Levitan atau Levita, bahkan boleh menjadi keturunannya.”
Dr Wise mengatakan bahawa catatan Yahudi sangat sulit untuk diikuti.
Lantas seberapa dekatkah Cameron dengan Yahudi?
Barry Edwards, seorang pesara dari Hampstead, mengatakan bahawa dia selalu memilih Konservatif, dan Cameron dianggap sebagai rakan yang masih bisa dipertimbangkan. Bahkan sebuah artikel di Ynet mengatakan bahwa Cameron bagus untuk Yahudi. Bahkan minggu ini, dalam totallyjewish, Cameron menegaskan bahawa pemerintahan di bawah Konservatif akan melindungi dan menguatkan komuniti Yahudi, sembari mengatakan pula bahawa garis keturunan Yahudinya merupakan salah satu anugerah dalam hidupnya.
Sumber: Eramuslim

Nak menang? Tengoklah sekeliling kita…

Note: Tak tau nak bagi tajuk apa…

Pilihanraya kecil Hulu Selangor dah berlalu. ‘Kekalahan’ sekutu kita dalam ‘perang’ kecil itu memberi isyarat bahawa gerak kerja kita sememangnya perlu dipertingkatkan lagi. Dalam keadaan ‘perang’ reda begini, para ahli gerakan, para pejuang kebenaran dan para daei mestilah kembali membina kekuatan sebelum tiba ‘peperangan’ seterusnya.

Parti Islam sememangnya memerlukan kader-kader yang cekal, gigih dan ikhlas berjuang bagi mengislamisasikan masyarakat, suasana serta sistem-sistem yang ada dalam negara. Sasaran yang begitu besar dan sukar itu tidak akan dapat direalisasi jika kita sendiri tidak memulakannya. Kitalah yang perlu menjadi kader-kader itu. Kitalah yang mesti menjadi daei itu.
Selaku daei dan ahli gerakan Islam, kita perlu memahami bahawa selangkah kita mengintima’ diri dalam perjuangan, maka seribu mehnah dan tribulasi akan mengarah kepada kita. Kesusahah, kesukaran, penentangan, ugutan, ketakutan, kemalasan, dan sebagainya akan terus datang sebagai ujian demi ujian bagi menapis tahap kelasakan zahir, mental, akal dan keimanan kita. Semakin tinggi darjah keimanan dan ketaqwaan seseorang, semakin tinggi pula tahap ujian yang bakal ditempuhinya. Ujian tidak akan terhenti walaupun seseorang itu sudah mencapai tahap keimanan yang tinggi. Bahkah ia akan menghadapi pula ujian yang lebih besar. Markah dan kualifikasi terhadap amalan, keimanan, kesabaran dan keikhlasannya akan diperoleh pada hari yang telah dijanjikan kepada kita semua.
Siri ujian yang kita akan hadapi adalah dari pelbagai rupa dan keadaan. Antaranya adalah tentangan dari luar, konflik dalaman, persepsi negatif masyarakat, karenah ahli gerakan yang pelbagai, konflik dengan rakan sekutu dan sebagainya. Parti Islam pasti sedang dan akan berdepan semua perkara ini. Kebijaksanaan pimpinan mengatur strategi, kepatuhan dan wala’ ahli terhadap pimpinan, keikhlasan setiap kader-kader dakwah akan menentukan mobilisasi gerakan Islam yang dipelopori oleh Parti Islam mengharungi segala ujian, mehnah dan tribulasi dalam perjuangan.
Dalam menjalani kehidupan sebagai daei, kita tidak akan terlepas daripada berdepan dengan pelbagai rupabentuk manusia di sekeliling kita. Ada yang berbentuk ‘pengipas’, ada yang menjadi ‘penampar’, ada yang cuba menjadi ‘ubat’, ada pula yang tidak mahu menjadi apa-apa. Maka para daei dan ahli gerakan Islam mestilah berdepan jenis-jenis manusia ini dengan penuh kesabaran.
Jika berdepan dengan golongan pengampu, maka bersabarlah dengan sikap mereka. Jika berdepan pula dengan golongan yang suka mengkritik, bersabarlah dengan kritikan mereka dan jadilah orang yang bijaksana dalam menerima kritikan. Jika bertemu dengan golongan yang jenis ‘ubat’, yakni orang yang sentiasa menasihati, yang menyokong kebenaran dan seumpamanya, hendaklah kita bersabar bagi menjaga hatinya agar dia tidak terbeban dengan sikap kita. Jika bertemu dengan si dungu yang keras kepala, biarkan dia dengan kepalanya yang keras, tetapi jika bertemu si dungu yang lembut hatinya, jangan pula ditinggalkan dia. Bimbangilah golongan cerdik yang berkepentingan, kerana yang kita dambakan adalah golongan cerdik yang ikhlas berjuang kerana ALLAH dan Rasul-Nya.
Sikap diri sendiri seseorang ahli gerakan Islam mestilah berbeza dengan golongan yang menentang Islam itu sendiri, samada golongan yang menentang Islam itu adalah ulama-us-su~’ (ulama jahat), pemimpin sekular, orang-orang Islam yang hasad, orang-orang munafiq, golongan kuffar, puak-puak rasis dan seangkatan dengannya. Akhlak Islamiyyah perlu kita hadam dan amalkan dalam kehidupan kita sebagai pejuang agama ALLAH.
Pasca PRU12 memperlihatkan kepada kita betapa ramainya berpusing meninggalkan parti pemerintah, menyertai parti yang belum memerintah. Tidak kurang juga yang mendaftar sebagai ahli parti Islam. Kemasukan mereka yang berfikrah lawan, pasti mewujudkan pertembungan budaya berfikir dan akhlak dalam jemaah. Mereka ini perlu dididik dan ditarbiyah dengan akhlak Islamiyyah yang syumul. Mereka perlu difahamkan dengan kefahaman jemaah dan gerakan Islam. Kita perlu bersabar dalam mentarbiyah mereka kerana sebahagian daripada mereka datang dari ‘tarbiyah’ songsang parti lama mereka.
Tarbiyah memerlukan masa yang panjang, kesungguhan dan keikhlasan. Mentarbiyah mereka adalah satu bentuk ujian dan tamrin kepada kita disamping kita juga terus-menerus mentarbiyah ahli sedia ada serta diri kita sendiri. Daei perlulah mengutamakan dakwah dan tarbiyah. Maka seseorang daei tidak wajar mengutamakan perut sendiri.
Kita mahu menang sebagaimana kemenangan Rasul semasa Fathu Makkah. Kita mahu berjaya sebagaimana Al-Fateh di Constantinople. Kemenangan yang sememangnya menang, yang tidak dipertikai dan tidak mudah digoyah. Kemenangan yang tidak masak, akan mendatangkan masalah dan fitnah kepada kita kembali. Ramuan untuk kemenangan yang gemilang adalah tarbiyah yang sempurna, yang melahirkan pemimpin yang baik, kader-kader yang baik serta ahli-ahli yang baik.
Sebaik-baik pemimpin dan sebaik-baik ahli akan menjadikan Parti Islam digeruni lawan, dihormati dan disegani rakan-rakan sekutu. Namun ada yang mengatakan semua ini adalah idealistik. Ya, memang idealistik semata-mata. Inilah satu-satunya perkara idealistik yang telah pun direalisasikan oleh RasuluLLAH S.A.W, Sultan Muhammad al-Fateh dan nama-nama besar di zaman mereka.
Kita juga mahukan keadaan sedemikian. Namun kita perlu sedar, pada awal gerakan Islam RasuluLLAH tidaklah idealistik sebagaimana waktu Fathul Makkah. RasuluLLAH menghadapi ujian, mehnah dan tribulasi yang sangat dahsyat. Baginda dimaki, dicerca, diugut bunuh, dikhianati, difitnah dan sebagainya. Walau dahsyat ujian ketika awal perjuangannya, baginda tidak terus menggembeling kader-kadernya ketika itu untuk melakukan ‘Fathu Makkah’, walhal baginda boleh sahaja mendoakan agar ALLAH berikan kejayaan ketika itu -boleh tercatat dalam sejarah Fathu Makkah tanpa perlu berhijrah ke Madinah. Tetapi tidak begitu. RasuluLLAH memulakan dakwah baginda dengan ketidak-idealan, merencana dakwah sehinggalah membentuk kader-kader yang terbaik, lalu ALLAH mengizinkan Fathu Makkah.
Bagaimana jika Fathu Makkah berlaku tanpa perlu melalui kesukaran dakwah, tanpa melalui peristiwa hijrah, tanpa melalui perang badar-uhud-khandak, tanpa melalui perjanjian hudaibiyah, tanpa melalui persitiwa bi’ru ma’unah, tanpa menghadapi orang-orang munafiq dan Yahudi, dan sebagainya? Ya, kesemua susah-payah onak duri perjuangan RasuluLLAH adalah tarbiyah kepada baginda dan para sahabat sebelum diberikan kemenangan yang sebenar-benarnya masak.
Dengan itu, marilah kita renung tulisan yang terpusing-pusing isi pentingnya ini. Apa yang baik ambillah pengajaran darinya. Abaikan jika tulisan ini buruk isi kandungannya, kerana kelemahan penulis mengolahnya. Mudah-mudahan sedikit catatan ini diberi ganjaran oleh ALLAH.
WaLLAHU a’lam.

Orang-orang beriman itu saling menasihati, bukan berkelahi…

Dalam surah al’Asr, ALLAH berfirman:
“Demi masa! Sesungguhnya semua manusia dalam kerugian. Melainkan orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan berpesan-pesan dengan kebenaran, dan berpesan-pesan dengan kebenaran.”
Asas makna al-’Asr ini ialah “memerah sesuatu sehingga menitis.” Inilah yang dinyatakan oleh Ibn Faris dalam Mu’jam Maqayis al-Lughah.
Atas dasar itulah, Allah menggunakan perkataan mu’siraat sepertimana tertulis dalam surah an-Naba’ ayat 14 yang bermaksud:
“Dan Kami menurunkan dari awan (mu’siraat) , air hujan yang mencurah-curah.”
Awan ialah mu’siraat yang dikaitkan dengan perkataan al-’asr di mana awan akan ‘diperah‘ bagi menghasilkan hujan yang turun dan dapat kita nikmati dalam kehidupan seharian. Atas roh inilah juga kita memahami al-asr atau masa umur yang Allah kurniakan pada kita. Apa yang perlu kita buat? Kita perlu ‘memerah‘nya sekuat tenaga agar terhasil iman dan amal. Orang yang tidak memerah umurnya akan sentiasa berada dalam kerugian.
“Demi masa!” ALLAH tidak bersumpah melainkan dengan nama makhluk ciptaan-Nya yang Dia berkehendak memperlihatkan kehebatan-Nya mencipta makhluk tersebut. Masa adalah salah satu makhluk ALLAH yang sangat ajaib dan hebat. Hanya orang-orang yang mahu mngambil iktibar sahaja akan mengagumi kehebatan makhluk ciptaan ALLAH yang bernama “masa”.
Ketahui oleh kamu semua, demi masa, semua manusia itu telah rugi, sedang rugi dan akan terus mengalami kerugian. Apabila sesuatu ayat atau surah itu ALLAH mulakan dengan perkataan sumpah, bermakna ayat atau surah itu sangat mengajak kita memberi perhatian bahawa ada sesuatu yang sangat penting untuk kita ketahui. Apa dia? Sesungguhnya semua manusia kerugian. Siapa manusia itu? Semua manusia termasuk kita kah?
Ya, semua manusia adalah dalam kerugian biar apa pun posisi dalam kehidupannya. Melainkan orang-orang yang beriman dan beramal soleh, serta berpesan-pesan, nasihat-menasihati dengan kebenaran dan kesabaran. Selain orang orang ini, semuanya kerugian.
Hanya dengan beriman, beramal soleh, saling menasihati dengan kebenaran dan kesabaran, manusia akan terkeluar dari mengalami kerugian.
Bagaimana keadaan orang-orang beriman dan beramal soleh itu?
Orang orang beriman itu adalah orang-orang yang beriman dengan ALLAH dan hari akhirat, patuh pada Rasulnya, tidak meninggalkan solat fardhu, menginfaq sebahagian harta mereka, tidak berbohong dalam percakapan, tidak memungkiri janjinya, tidak khianat pada amanah yang diberikan kepadanya, tidak mencerca sahabatnya, tidak menderhaka kedua ibu bapanya, menghormati jiran tetangganya, menghormati orang-orang yang lebih tua darinya, menyayangi orang yang lebih muda darinya, taat pada pemimpin yang bertaqwa, bersederhana dalam tindakannya, lembut percakapannya, tidak berlebih-lebihan dalam pertikaian sesama mukmin, menjauhi dosa-dosa besar, meminimumkan dosa-dosa kecil, tegur menegur sesama saudara mukminin, tolong menolong sesama manusia, yakin akan ketentuan ALLAH, dan seumpamanya.
Untuk terus keluar dari kerugian, orang-orang beriman dan beramal soleh mestilah tidak meninggalkan seruan “berpesan-pesan dengan kebenaran, dan berpesan-pesan dengan kesabaran”.
Apabila berlaku perselisihan antara dua orang bersaudara, nasihatilah mereka supaya berdamai. Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara dan berlemah lembut terhadap saudaranya.
Sabda RasuluLLAH S.A.W:
“Tanda munafiq itu ada tiga. Apabila berbicara ia berdusta. Apabila berjanji ia mungkiri. Apabila diberi amanah, ia khianat”
dalam hadis lain RasuluLLAH S.A.W bersabda:
“Tanda munafiq itu ada empat. Apabila berbicara ia berdusta. Apabila berjanji ia mungkiri. Apabila diberi amanah, ia khianat. Apabila bertengkar ia berlebih-lebihan (melampau)”

RasuluLLAH mengharamkan perkelahian orang-orang mukmin melebihi tiga hari tiga malam sesama saudaranya.


Hadis Abu Ayub Al-Ansari r.a:

“Sesungguhnya RasuluLLAH S.A.W bersabda: Tidak halal bagi seseorang muslim berkelahi dengan saudaranya lebih dari tiga malam, apabila keduanya bertemu saling memalingkan mukanya. Sementara itu, yang terbaik di antara keduanya adalah mereka yang mula mengucapkan salam”
Orang-orang beriman kepada ALLAH dan hari akhirat adalah sangat memuliakan jirannya.
Hadis dari Abu Hurairah r.a bahawa RasuluLLAH S.A.W bersabda :
Barangsiapa beriman kepada ALLAH dan Hari Akhirat, maka hendaklah ia berkata akan kebaikan ataupun diam, Dan barangsiapa beriman kepada ALLAH dan Hari Akhirat, maka hendaklah ia memuliakan jirannya, Dan barangsiapa beriman kepada ALLAH dan Hari Akhirat, maka hendaklah ia memuliakan tetamunya “
Riwayat Bukhari dan Muslim.
Sekian untuk kali ini…
Marilah kita semua menghindari diri dari terlibat dengan gejala yang menjadikan kita rugi di sisi ALLAH.
WaLLAHU a’lam.

ALLAH untuk semua


Pertamanya, kata-kata sultan bukanlah 100% boleh diterima, dan bukannya muktamad. Bukan entri ini bertujuan melawan sultan atau sistem raja, tetapi untuk menyatakan titah sultan adalah menjadi tidak relevan apabila dibacakan ayat-ayat ALLAH dan sabda-sabda Rasul-Nya.
Firman ALLAH:
…. ولئن سألتهم من خلق السماوات والأرض ليقولن الله
Dan sesungguhnya jika kamu bertanya kepada mereka: “Siapakah yang menciptakan langit dan bumi?”, nescaya mereka menjawab: “ALLAH.”

Ayat 38 surah az-Zumar menyatakan, bahawa jika orang-orang kafir itu ditanya kepada mereka tentang siapakah yang mencipta langit dan bumi, nercaya orang-orang kafir atau bukan Islam itu akan menjawab “ALLAH”.

Sambungan ayat di atas seperti berikut:

قل أفرأيتم ما تدعون من دون الله ….
إن أرادني الله بضر هل هن كاشفات ضره
أو أرادني برحمة هل هن ممسكات رحمته
[Az-zumar: 38] قل حسبي الله عليه يتوكل المتوكلون
Katakanlah: “Maka terangkanlah kepadaku tentang apa yang kamu seru selain ALLAH, jika ALLAH hendak mendatangkan kemudharatan kepadaku, apakah berhala-berhalamu itu dapat menghilangkan kemudharatan itu, atau jika ALLAH hendak memberi rahmat kepadaku, apakah mereka dapat menahan rahmat-Nya?. Katakanlah: “Cukuplah ALLAH bagiku.” Kepada- Nyalah bertawakkal orang-orang yang berserah diri.
Apabila orang bukan Islam menggunakan perkataan “ALLAH” untuk merujuk kepada Pencipta langit dan bumi, kita diseru untuk bertanya dan berdiolog dengan mereka supaya mereka memahami hakikat ALLAH yang Maha Esa, Tuhan sekalian alam yang wajib disembah dan dipuja oleh sekalian manusia. ALLAH adalah Tuhan seluruh manusia dan sekalian alam, yang memberi Rahmat kasih sayang, dan juga yang menahan bala bencana kepada orang yang dikehendaki-Nya.
Lalu apakah kita boleh berkata, “ALLAH” hanya untuk orang Islam, walhal firman ALLAH di atas tidak pula melarangnya untuk orang bukan Islam, bahkan meminta kita berdialog dengan mereka supaya mereka berfikir. Jika mereka enggan yakni terus dalam kekafiran mereka, maka ayat seterusnya ALLAH berfirman;
[az-Zumar:39] قل يا قوم اعملوا على مكانتكم إني عامل فسوف تعلمون
Katakanlah: “Hai kaumku, bekerjalah sesuai dengan keadaanmu,
sesungguhnya aku akan bekerja (pula), maka kelak kamu akan mengetahui
[az-zumar :40] من يأتيه عذاب يخزيه ويحل عليه عذاب مقيم
siapa yang akan mendapat siksa yang menghinakannya dan
lagi ditimpa oleh azab yang kekal.
Jadi, relevankah sultan berkata ALLAH hanya untuk orang Islam? Bukankah ALLAH itu Tuhan kepada semua manusia, samada orang Islam ataupun bukan Islam?
Jika dikhuatiri umat Islam Melayu menjadi keliru, maka bolehlah ditangguh penggunaan kalimah ALLAH oleh orang bukan Islam. Bukan sekadar tangguh, malah perkara utama yang mesti dilakukan dalam tempoh penangguhan adalah memberikan pendidikan aqidah dan seumpamanya semaksimum mungkin kepada masyarakat Islam supaya mereka tidak lagi mudah dikelirukan dengan isu-isu begini. Masyarakat lemah iman dan longgar aqidah tidak sepatutnya menjadi isu kerana sudah lebih 50 tahun negara kita merdeka dan dipimpin oleh orang Islam.
Penangguhan akan bererti, isu ini akan pecah kembali apabila tiba waktunya. Apakah sampai ketika itu mahu tangguh lagi, dan orang akan bertanya berapa banyak kali mahu tangguh? Masih OK kalau orang akan terus tertanya berapa kali mahu tangguh. Yang tidak OK nya kita bimbang ia akan meletup. Kalau hari ini orang bakar gereja, mahukah pada masa depan akan berlaku kes bakar masjid – bakar gereja, seterusnya peristiwa Ambon akan terjadi dalam negara, wal-‘iyadzubiLLAH…
Jika berlaku seperti Ambon sekalipun, apa untungnya orang Islam dikala semangat jihad luntur dan tidak ditekan dalam sistem pendidikan. Sistem pendidikan negara hari ini terus melahirkan generasi rapuh aqidah dan kefahaman Islam. Jika umat Islam berada pada izzah dan kemuliaannya seperti suatu ketika dahulu, apakah akan ada tuntutan pelik-pelik dari orang bukan Islam yang dilihat mahu menggugat Islam itu sendiri? Jadi salahnya, bukanlah salah sepenuhnya pihak bukan Islam yang mahu menggunakan kalimah ALLAH itu, dan bukan jua salah sepenuhnya diletakkan atas para ‘pejuang’ jahil yang membakar gereja.
WaLLAHu a’lam….