Mesej untuk diriku sendiri

Satu malam + sedikit waktu pagi aku menyiapkan powerpoint untuk viva FYP aku. Tunggang-langgang atau tidak, aku belum dapat pastikan. Biarlah aku bawa jumpa Prof Hanafi dulu. Aku tahu banyak salah. Kalau aku baiki pun belum tentu dapat betul sepenuhnya. So, lebih baik aku bawa saja kesalahan-kesalahan ini kepada Prof sebab masa dah suntuk. Anytime saja jika Dr Azlan suruh aku berviva, aku terpaksa menurut perintah. jika tidak, bila lagi?

Sudah lah aku ini berserabut dengan tempat LI aku yang aku belum confirm lagi sebab ada tanda KIV pada nama aku dalam senarai LI. Aku tak tergerak untuk berjumpa Dr Cheong lagi, sebab aku terjerut dengan powerpoint viva, tugasan Die Dr Zul dan Dr Azhar dan minggu depan final exam yang aku masih belum intai-intai lagi untuk study. Semua ini memberikan aku tekanan 2.2 Pascal. Sikit saja tekanan tu, tapi membuatkan aku seperti tak tahu hendak buat apa. CPU usage kepla otak aku memang tinggi dah walaupun otak aku diciptakan lebih hebat daripada Intel Core 2 Duo. Sebab itulah aku sempat menaip blog usang aku ini, sebab dah tak tahu nak buat apa. Semua serba tak kena. Tapi, aku masih boleh senyum, sebab senyum itu boleh mengurangkan tekanan, dan juga sedekah yang paling mudah.

Masa susah begini lah baru aku nak ingat kepada ALLAH. Masa senang, entah la aku ingat atau tidak. Oh ALLAH… maafkan aku. Ampuni dosa-dosa aku. Aku sering lalai dari mengingati-Mu. Aku tahu, Engkau beri aku sedikit kesusahan ini adalah untuk membuatkan aku ingat kepada-Mu. Ampuni aku, Ya ALLAH. Hamba-Mu ini ingin sekali lagi memohon rahmat-Mu dan pertolongan-Mu.

Pada masa yang sama juga, iblis cuba mencucuk jarumnya dalam sanubariku agar menjadi malas, putus asa dan seumpamanya. Cis, memang dasar iblis, tak boleh tengok orang susah, nak je dia ambil peluang sesatkan aku! Aku mohon perlindungan-Mu ya ALLAH dari tipudaya Iblis. Jadikan aku hamba-Mu yang ikhlas. Sesungguhnya hanya orang-orang yang ikhlas kepada-Mu sahaja tidak akan diganggu iblis….

ALLAHumma Aghitsna… ALLAHumma Unshurna….
Ya Sa~mi’a kulli najwa~
Ya Muntaha~ kulli syakwa~
Nas-aluka an tarhamana
Nas-aluka minan Najihin…

اللهم إنا نسألك حبك وحب من يحبك وحب عمل يقربنا إلى حبك
Ya Allah, kami memohon cinta-Mu
dan cinta orang-orang yang mencintai-Mu
dan cinta kepada amalan yang mendekatkan kami kepada cinta-Mu

Jagalah solat anda!

Hadith :
Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya: “Sesungguhnya amal yang mula-mula sekali dihisab pada hari kiamat ialah sembahyang (solat) seseorang, jika sembahyangnya diterima maka sesungguhnya beruntunglah dan berjayalah ia, dan jika sembahyangnya tidak diterima maka kecewa dan rugilah ia. Sekiranya terkurang dari sembahyang fardhunya sesuatu, Allah berfirman: ”Periksalah, adakah hamba-Ku itu mempunyai sembahyang-sembahyang sunat untuk dicukupkan dengannya apa yang terkurang dari sembahyang fardunya?” Demikianlah keadaan amal-amalnya yang lain.” (Riwayat at-Tirmidzi)

Huraian :
Seorang mukmin yang sebenar sudah tentu tidak akan mencuaikan ibadat sembahyang fardhu yang diwajibkan ke atasnya termasuklah menjaga waktu sembahyang, mematuhi tertib sembahyang dan sebagainya di samping mengerjakan ibadat sunat seperti sembahyang sunat, puasa sunat dan lain-lain setakat yang termampu olehnya.

Sesungguhnya sembahyang itu jika dikerjakan dengan sempurna dapat mencegah seseorang daripada perbuatan keji dan mungkar sebaliknya orang yang mengerjakan ibadat sambil lewa tidak akan dapat merasai nikmat ketenangan dan ketakwaan yang sebenar kepada Allah S.W.T. Dia akan menganggap bahawa ibadat itu adalah suatu yang memberatkan. Lantaran itulah kita mendapati ramai orang yang tidak segan silu melakukan dosa dan maksiat sekalipun dia mengerjakan sembahyang, puasa dan sebagainya.

Rebutlah segala peluang yang ada semasa hidup di dunia ini untuk mengerjakan kebaikan, hayatilah kata-kata (athar): ”Berusahalah untuk duniamu seolah-olah engkau hidup selama-lamanya, dan beramallah untuk akhiratmu seolah-olah engkau akan mati esok hari.”

Solat adalah perbezaan antara Muslim dengan non-Muslim. Islam dan kafir. Solat itu tiang agama. Sesiapa yang meninggalkan solat bererti dia telah merosakkan agamanya. Rosak agama dalam dirinya, bererti dia telah membuka ruang dalam dirinya untuk terpengaruh dengan bisikan iblis, melakukan perbuatan keji dan mungkar.

Orang yang meninggalkan solat, diragui keislamannya! Solat adalah WAJIB walau di mana kita berada. Walau apa pun keadaan kita. Selagi memenuhi syarat wajib solat, maka kita WAJIB bersolat. Solat adalah penghubung seorang hamba kepada Tuhannya.

Solat adalah kekuatan umat Islam. Semakin banyak solatnya, semakin hampir dia kepada ALLAH. Solat yang dimaksudkan adalah solat yang khusyuk dan ikhlas kepada ALLAH. Lihat sahaja Sultan Salahuddin al-Ayubi (Saladin). Tenteranya yang tidak bangun solat sunat pada waktu malam, tidak diizinkannya berperang di barisan hadapan. Hanya orang-orang yang bersolat dan berqiamullail berada di barisan hadapan, seterusnya berjaya memenangi peperangan itu.

Ayuh, bicara tentang solat tidak akan selesai huraiannya kerana pengertian solat itu sangat luas kepada kehidupan manusia, samada dari segi agama, sains, politik, dan sebagainya. Oleh itu, jangan kita abaikan solat.

Jagalah solat anda!

Hadith :
Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya: “Sesungguhnya amal yang mula-mula sekali dihisab pada hari kiamat ialah sembahyang (solat) seseorang, jika sembahyangnya diterima maka sesungguhnya beruntunglah dan berjayalah ia, dan jika sembahyangnya tidak diterima maka kecewa dan rugilah ia. Sekiranya terkurang dari sembahyang fardhunya sesuatu, Allah berfirman: ”Periksalah, adakah hamba-Ku itu mempunyai sembahyang-sembahyang sunat untuk dicukupkan dengannya apa yang terkurang dari sembahyang fardunya?” Demikianlah keadaan amal-amalnya yang lain.” (Riwayat at-Tirmidzi)Huraian :
Seorang mukmin yang sebenar sudah tentu tidak akan mencuaikan ibadat sembahyang fardhu yang diwajibkan ke atasnya termasuklah menjaga waktu sembahyang, mematuhi tertib sembahyang dan sebagainya di samping mengerjakan ibadat sunat seperti sembahyang sunat, puasa sunat dan lain-lain setakat yang termampu olehnya.

Sesungguhnya sembahyang itu jika dikerjakan dengan sempurna dapat mencegah seseorang daripada perbuatan keji dan mungkar sebaliknya orang yang mengerjakan ibadat sambil lewa tidak akan dapat merasai nikmat ketenangan dan ketakwaan yang sebenar kepada Allah S.W.T. Dia akan menganggap bahawa ibadat itu adalah suatu yang memberatkan. Lantaran itulah kita mendapati ramai orang yang tidak segan silu melakukan dosa dan maksiat sekalipun dia mengerjakan sembahyang, puasa dan sebagainya.

Rebutlah segala peluang yang ada semasa hidup di dunia ini untuk mengerjakan kebaikan, hayatilah kata-kata (athar): ”Berusahalah untuk duniamu seolah-olah engkau hidup selama-lamanya, dan beramallah untuk akhiratmu seolah-olah engkau akan mati esok hari.”

Solat adalah perbezaan antara Muslim dengan non-Muslim. Islam dan kafir. Solat itu tiang agama. Sesiapa yang meninggalkan solat bererti dia telah merosakkan agamanya. Rosak agama dalam dirinya, bererti dia telah membuka ruang dalam dirinya untuk terpengaruh dengan bisikan iblis, melakukan perbuatan keji dan mungkar.

Orang yang meninggalkan solat, diragui keislamannya! Solat adalah WAJIB walau di mana kita berada. Walau apa pun keadaan kita. Selagi memenuhi syarat wajib solat, maka kita WAJIB bersolat. Solat adalah penghubung seorang hamba kepada Tuhannya.

Solat adalah kekuatan umat Islam. Semakin banyak solatnya, semakin hampir dia kepada ALLAH. Solat yang dimaksudkan adalah solat yang khusyuk dan ikhlas kepada ALLAH. Lihat sahaja Sultan Salahuddin al-Ayubi (Saladin). Tenteranya yang tidak bangun solat sunat pada waktu malam, tidak diizinkannya berperang di barisan hadapan. Hanya orang-orang yang bersolat dan berqiamullail berada di barisan hadapan, seterusnya berjaya memenangi peperangan itu.

Ayuh, bicara tentang solat tidak akan selesai huraiannya kerana pengertian solat itu sangat luas kepada kehidupan manusia, samada dari segi agama, sains, politik, dan sebagainya. Oleh itu, jangan kita abaikan solat.

Mahsyar dipenuhi keringat ahli maksiat

Apabila seluruh manusia serentak dibangkitkan dari alam kubur, dipadang mahsyar yg luas, masing-masing dalam keadaan semulajadi, seperti bayi yg baru lahir tanpa pakaian walau seurat benang. Apakah mereka tidak merasa malu dalam keadaan tubuh dan juga kehormatan masing2 terdedah kepada pandangan umum, lelaki dan wanita bercampur aduk bersesak-sesak.
Siti Saodah isteri Nabi ketika mendengar peristiwa dahsyat suasana manusia dibangkitkan di bumi mahsyar, lantas beliau bertanya kpd Nabi SAW : “Ya Rasullulah, tidakkah manusia merasa malu apabila mereka dihimpunkan di bumi mahsyar dalam keadaan telanjang bulat tanpa pakaian?” Jawap Rasullullah s.a.w : “Justeru dalam keadaan terlalu gawat menghadapi hari mahsyar itu, manusia terlupa dirinya tidak berpakaian kerana memikirkan bagaimana hendak menyelamatkan diri masing-masing”. Lalu Rasulullah s.a.w. membacakan firman Allah didlm surah ‘Abasa ayat 37 : Yang bermaksud :
Setiap orang dari mereka pada hari itu mempunyai urusan yg cukup menyibukkannya
Imam Al-Ghazali ketika mengulas mengenai suasana hari kebangkitan itu menyatakan “Alangkah dahsyatnya apabila kita berdepan dgn hari yg seluruh aurat kita terdedah, walaupun terdedah namun manusia tidak ambil peduli lagi kerana manusia ketika itu dibangkitkan dibumi mahsyar dgn berbagai cara, ada yg berjalan dgn perutnya dan ada pula yg berdiri dgn mukanya terbalik kebawah dan kakinya diatas”.
Abu Hurairah berkata bahawa beliau telah mendengar suatu hari Rasulullah s.a.w perpidato dihadapan para sahabat dengan sabdanya yg bermaksud: ““Bahawa manusia di akhirat kelak akan dikumpul dalam tiga bentuk. Sekumpulan manusia sebaik sahaja dibangkitkan dibumi mahsyar sudah tersedia kenderaan untuk mereka sementara sekumpulan lagi dibangkitkan dengan berjalan kaki, sementara yg satu kumpulan lagi manusia berjalan dengan mukanya tertunggang ke tanah.
Seorang dari sahabat bertanya kepada Nabi s.a.w “Bagaimanakah caranya manusia berjalan dengan menonggeng mukanya ketanah?” Maka Nabi s.a.w menjawab :
Allah SWT yg berkuasa mencipta hamba-Nya berjalan dengan kaki dan Allah jua yg berkuasa menciptakan hamba-Nya berjalan dengan mukanya ke tanah”.
Mereka yg mendapat naungan itu diantaranya ialah golongan Al-Muqarrabun iaitu orang yg diperdekatkan dengan Allah SWT. Sifat-sifat golongan ini tidak lain ialah mereka yg semasa hidup di dunia sentiasa mendampingi Allah SWT. Damping dalam erti kata sentiasa patuh serta taat suruhan Allah dengan melakukan apa-apa jua perintahNya yg disampaikan oleh para rasul dizaman mereka serta menjauhkan dan meninggalkan setiap perkara yg dibenci oleh Allah dari perkara maksiat yg keji dan mungkar sama ada dalam soal aqidah dan juga syariah.
Seterusnya Imam Al-Ghazali menyatakan bahawa ada golongan yg dijemput oleh Allah SWT utk bernaung dibawah Arasy Allah sebaliknya ada pula golongan manusia yg terus didera terdedah dgn kepanasan matahari di atas ubun-ubun. Mereka yg didera dgn kepanasan itu hancur luluh oleh panahan cahaya matahari yg amat dahsyat dan dileburkan pula oleh kepanasan hati mereka sendiri yg mengutuk dirinya kerana menghadapi hari malang disebabkan kelalaian mereka semasa hidup didunia dahulu.
Dalam kepanasan yg amat dahsyat itu manusia berhimpit-himpit dan bertolak-tolak kerana mereka berada dalam satu padang yg luas tetapi tetap sempit dan berhimpit-himpit. Dalam suasana demikian tiba-tiba Allah SWT dedahkan segala buruk mereka yg telah dicatit dalam satu rekod kejahatan dihimpun dalam system rakaman Allah yg tidak tercicir walau sedikitpun, maka alangkah tebal muka mereka kerana menaggung malu yg tidak terhingga.
Hancur luluh manusia dengan kepanasan matahari, kepuasan hati menanggung malu yg tak terperi. Peluh mengalir dari tubuh manusia sehingga bumi mahsyar dilanda banjir peluh yg berbau hanyir dan bumi mahsyar menjadi lecah. Banjir peluh dan airmata menengelami manusia tetapi menurut kadar dosa masing-masing. Ada yg sampai ke paras lutut, paras pinggang, paras hidung dan tidak kurang juga yg karam di dalam lautan peluh dan air mata.
Di dunia ini pun kita akan temui adanya makhluk yg diciptakan oleh Allah berjalan dgn perut iaitu ular walaupun ular tidak memiliki kaki tetapi ada kalanya ia berlari sangat pantas sehingga sukar hendak ditangkap walaupun yg mengejar itu ialah manusia yg mempunyai kaki. Kata Imam Al-Ghazali, sesungguhnya manusia sering mengingkari sesuatu yg tidak pernah disaksikannya, oleh itu mereka akan mempersoal bagaimana manusia berjalan dgn mukanya ke bumi. Sekiranya makhluk ular itu tidak wujud didunia ini, tiba-tiba ada orang berkata bahawa dikampungnya ada makhluk berjalan dgn perutnya, ketika itu tentulah orang akan mencemuh dan mustahil mereka boleh menerima kebenaran berita itu.
Wal hasil alam akhirat adalah suatu alam yg diluar jangkauan manusia, sekalipun dia pernah mendengar tentang kehidupan di mahsyar, namun setelah dia sendiri berada disana, kenyataan sebenarnya tidak dapat diukur dengan logik akal. Betapa dahsyatnya alam mahsyar tidak terbayang oleh manusia walaupun dengan ilmu yg dimiliki.
Bumi mahsyar yg keluasannya tidak terukur oleh jangkauan manusia, walaupun luas dataran mahsyar tidak terhingga, namun tidak ada kawasan yg kosong melainkan penuh sesak dengan manusia dan jin. Seseunguhnya makhluk Allah terdiri dari manusia dan jin sejak Nabi Adam hingga kiamat jumlahnya juga tidak terhitung, apatah lagi ia dibangkitkan serentak.
Dalam suasana kelam-kabut dan hiruk-pikuk, tiba-tiba Allah SWT menerbitkan semula matahari dengan kepanasan luarbiasa, berlipatganda berbanding kepanasan matahari yg pernah dinikmati manusia di dunia. Bukan sekadar kepanasan berlipatganda tetapi Allah SWT turunkan matahari serendah-rendahnya di atas kepala manusia kira-kira ukuran dua busar panah. Ketika itu tidak ada pohon untuk berlindung dari panas matahari yg berada di atas kepala kecuali bayang Arasy. Arasy itu disebut juga sebagai kursi atau singahsana. Sebesar manakah Arasy itu maka sebesar itulah bayang redup yg bernaung dibawah naungan Arasy itu.
Di dunia, keringat mengalir adalah kesan bekerja kuat, malah dalam melaksanakan ibadah seperti ibadah haji. Lihatlah ketika umat Islam melakukan ibadah haji dalam cuaca panas dan bersesak-sesak di bumi Makkah dan Arafah. Demi keimanan dan ketaatan terhadap perintah Allah, maka orang-orang yg beriman sanggup menghabiskan wang ringgit bersusah payah mengerjakan ibadat haji. Sudah pasti keringat yg mengalir dan pengorbanannya itu tidak percuma disisi Allah.
Orang2 yg berjuang mendaulatkan agama Islam di bumi ini sudah pasti mengalirkan keringat disamping membelanjakan wang ringgit yg banyak. Berjihad siang dan malam atas urusan jamaah Islam bagi memenangkan cita-cita Islam yg suci agar hukum Allah tertegak dimuka bumi. Pasti mereka mendapat penghargaan Allah.
Bagi mereka yg telah mengalirkan keringat melakukan ketaatan terhadap perintah Allah SWT, maka di bumi mahsyar mereka tidak lagi mengalirkan keringat seolah-olah mereka telah kekeringan keringat didunia diatas usaha yg diredhai Allah. Segala kepayahan yg dilakukan atas nama keimanan dan ketaatan kesemuanya akan jadi sebab mereka aman dari bahaya tengelam dalam lautan peluh dan air mata di dataran mahsyar kelak.

Mahsyar dipenuhi keringat ahli maksiat

Apabila seluruh manusia serentak dibangkitkan dari alam kubur, dipadang mahsyar yg luas, masing-masing dalam keadaan semulajadi, seperti bayi yg baru lahir tanpa pakaian walau seurat benang. Apakah mereka tidak merasa malu dalam keadaan tubuh dan juga kehormatan masing2 terdedah kepada pandangan umum, lelaki dan wanita bercampur aduk bersesak-sesak.
Siti Saodah isteri Nabi ketika mendengar peristiwa dahsyat suasana manusia dibangkitkan di bumi mahsyar, lantas beliau bertanya kpd Nabi SAW : “Ya Rasullulah, tidakkah manusia merasa malu apabila mereka dihimpunkan di bumi mahsyar dalam keadaan telanjang bulat tanpa pakaian?” Jawap Rasullullah s.a.w : “Justeru dalam keadaan terlalu gawat menghadapi hari mahsyar itu, manusia terlupa dirinya tidak berpakaian kerana memikirkan bagaimana hendak menyelamatkan diri masing-masing”. Lalu Rasulullah s.a.w. membacakan firman Allah didlm surah ‘Abasa ayat 37 : Yang bermaksud :
Setiap orang dari mereka pada hari itu mempunyai urusan yg cukup menyibukkannya
Imam Al-Ghazali ketika mengulas mengenai suasana hari kebangkitan itu menyatakan “Alangkah dahsyatnya apabila kita berdepan dgn hari yg seluruh aurat kita terdedah, walaupun terdedah namun manusia tidak ambil peduli lagi kerana manusia ketika itu dibangkitkan dibumi mahsyar dgn berbagai cara, ada yg berjalan dgn perutnya dan ada pula yg berdiri dgn mukanya terbalik kebawah dan kakinya diatas”.
Abu Hurairah berkata bahawa beliau telah mendengar suatu hari Rasulullah s.a.w perpidato dihadapan para sahabat dengan sabdanya yg bermaksud: ““Bahawa manusia di akhirat kelak akan dikumpul dalam tiga bentuk. Sekumpulan manusia sebaik sahaja dibangkitkan dibumi mahsyar sudah tersedia kenderaan untuk mereka sementara sekumpulan lagi dibangkitkan dengan berjalan kaki, sementara yg satu kumpulan lagi manusia berjalan dengan mukanya tertunggang ke tanah.
Seorang dari sahabat bertanya kepada Nabi s.a.w “Bagaimanakah caranya manusia berjalan dengan menonggeng mukanya ketanah?” Maka Nabi s.a.w menjawab :
Allah SWT yg berkuasa mencipta hamba-Nya berjalan dengan kaki dan Allah jua yg berkuasa menciptakan hamba-Nya berjalan dengan mukanya ke tanah”.
Mereka yg mendapat naungan itu diantaranya ialah golongan Al-Muqarrabun iaitu orang yg diperdekatkan dengan Allah SWT. Sifat-sifat golongan ini tidak lain ialah mereka yg semasa hidup di dunia sentiasa mendampingi Allah SWT. Damping dalam erti kata sentiasa patuh serta taat suruhan Allah dengan melakukan apa-apa jua perintahNya yg disampaikan oleh para rasul dizaman mereka serta menjauhkan dan meninggalkan setiap perkara yg dibenci oleh Allah dari perkara maksiat yg keji dan mungkar sama ada dalam soal aqidah dan juga syariah.
Seterusnya Imam Al-Ghazali menyatakan bahawa ada golongan yg dijemput oleh Allah SWT utk bernaung dibawah Arasy Allah sebaliknya ada pula golongan manusia yg terus didera terdedah dgn kepanasan matahari di atas ubun-ubun. Mereka yg didera dgn kepanasan itu hancur luluh oleh panahan cahaya matahari yg amat dahsyat dan dileburkan pula oleh kepanasan hati mereka sendiri yg mengutuk dirinya kerana menghadapi hari malang disebabkan kelalaian mereka semasa hidup didunia dahulu.
Dalam kepanasan yg amat dahsyat itu manusia berhimpit-himpit dan bertolak-tolak kerana mereka berada dalam satu padang yg luas tetapi tetap sempit dan berhimpit-himpit. Dalam suasana demikian tiba-tiba Allah SWT dedahkan segala buruk mereka yg telah dicatit dalam satu rekod kejahatan dihimpun dalam system rakaman Allah yg tidak tercicir walau sedikitpun, maka alangkah tebal muka mereka kerana menaggung malu yg tidak terhingga.
Hancur luluh manusia dengan kepanasan matahari, kepuasan hati menanggung malu yg tak terperi. Peluh mengalir dari tubuh manusia sehingga bumi mahsyar dilanda banjir peluh yg berbau hanyir dan bumi mahsyar menjadi lecah. Banjir peluh dan airmata menengelami manusia tetapi menurut kadar dosa masing-masing. Ada yg sampai ke paras lutut, paras pinggang, paras hidung dan tidak kurang juga yg karam di dalam lautan peluh dan air mata.
Di dunia ini pun kita akan temui adanya makhluk yg diciptakan oleh Allah berjalan dgn perut iaitu ular walaupun ular tidak memiliki kaki tetapi ada kalanya ia berlari sangat pantas sehingga sukar hendak ditangkap walaupun yg mengejar itu ialah manusia yg mempunyai kaki. Kata Imam Al-Ghazali, sesungguhnya manusia sering mengingkari sesuatu yg tidak pernah disaksikannya, oleh itu mereka akan mempersoal bagaimana manusia berjalan dgn mukanya ke bumi. Sekiranya makhluk ular itu tidak wujud didunia ini, tiba-tiba ada orang berkata bahawa dikampungnya ada makhluk berjalan dgn perutnya, ketika itu tentulah orang akan mencemuh dan mustahil mereka boleh menerima kebenaran berita itu.
Wal hasil alam akhirat adalah suatu alam yg diluar jangkauan manusia, sekalipun dia pernah mendengar tentang kehidupan di mahsyar, namun setelah dia sendiri berada disana, kenyataan sebenarnya tidak dapat diukur dengan logik akal. Betapa dahsyatnya alam mahsyar tidak terbayang oleh manusia walaupun dengan ilmu yg dimiliki.
Bumi mahsyar yg keluasannya tidak terukur oleh jangkauan manusia, walaupun luas dataran mahsyar tidak terhingga, namun tidak ada kawasan yg kosong melainkan penuh sesak dengan manusia dan jin. Seseunguhnya makhluk Allah terdiri dari manusia dan jin sejak Nabi Adam hingga kiamat jumlahnya juga tidak terhitung, apatah lagi ia dibangkitkan serentak.
Dalam suasana kelam-kabut dan hiruk-pikuk, tiba-tiba Allah SWT menerbitkan semula matahari dengan kepanasan luarbiasa, berlipatganda berbanding kepanasan matahari yg pernah dinikmati manusia di dunia. Bukan sekadar kepanasan berlipatganda tetapi Allah SWT turunkan matahari serendah-rendahnya di atas kepala manusia kira-kira ukuran dua busar panah. Ketika itu tidak ada pohon untuk berlindung dari panas matahari yg berada di atas kepala kecuali bayang Arasy. Arasy itu disebut juga sebagai kursi atau singahsana. Sebesar manakah Arasy itu maka sebesar itulah bayang redup yg bernaung dibawah naungan Arasy itu.
Di dunia, keringat mengalir adalah kesan bekerja kuat, malah dalam melaksanakan ibadah seperti ibadah haji. Lihatlah ketika umat Islam melakukan ibadah haji dalam cuaca panas dan bersesak-sesak di bumi Makkah dan Arafah. Demi keimanan dan ketaatan terhadap perintah Allah, maka orang-orang yg beriman sanggup menghabiskan wang ringgit bersusah payah mengerjakan ibadat haji. Sudah pasti keringat yg mengalir dan pengorbanannya itu tidak percuma disisi Allah.
Orang2 yg berjuang mendaulatkan agama Islam di bumi ini sudah pasti mengalirkan keringat disamping membelanjakan wang ringgit yg banyak. Berjihad siang dan malam atas urusan jamaah Islam bagi memenangkan cita-cita Islam yg suci agar hukum Allah tertegak dimuka bumi. Pasti mereka mendapat penghargaan Allah.
Bagi mereka yg telah mengalirkan keringat melakukan ketaatan terhadap perintah Allah SWT, maka di bumi mahsyar mereka tidak lagi mengalirkan keringat seolah-olah mereka telah kekeringan keringat didunia diatas usaha yg diredhai Allah. Segala kepayahan yg dilakukan atas nama keimanan dan ketaatan kesemuanya akan jadi sebab mereka aman dari bahaya tengelam dalam lautan peluh dan air mata di dataran mahsyar kelak.

Hina Islam: Umat Islam masih terus tidur?

Kenali musuh anda !!!
Sedikit tentang sibangsat Geert Wilder. Beragama Roman Katholik dan pernah berjuang bersama tentera Israel. Si Bangsat ini pernah menyaran umat Islam negaranya supaya mengoyak Al Quran jika ingin menetap di Belanda. Juga pernah menyatakan bahawa sekiranya Nabi Junjungan kita masih hidup, baginda akan disenaraikan sebagai pengganas. Kenali Musuh anda !!!
Satu persatu episod penghinaan terhadap Islam, agama terbesar di dunia, yang diiktiraf kebenarannya oleh dunia, tidak kira Muslim atau non-Muslim, sengaja dicetuskan.
Setiap penghinaan ke atas RasuluLLAH, adalah penghinaan ke atas Islam. Penghinaan ke atas al-Quran, adalah penghinaan ke atas Islam. Namun, berapa ramai umat Islam yang sedar? berapa ramai pula dalam kalangan yang sedar itu benar-benar sedar? berapa ramai golongan yang benar-benar sedar itu bertindak?
Nyata, umat yang disebut-sebut RasuluLLAH, majoritinya tidak peduli kepada Islam. Mereka seolah-olah tidak berasa apa-apa dengan penghinaan ke atas Islam. Usahkan mahu diajak berperang bagi mengajar golongan yang menghina Islam, hendak boikot barangan negara yang menjadi sarang penghina Islam pun umat Islam seperti tidak kisah!
Boikot! Apa guna boikot kalau ada lagi orang lain yang membeli barangan itu?
Sebelum ini, Arab Saudi telah memboikot barangan Denmark kerana karikatur menghina Nabi S.A.W. Kerajaan Denmark kerugian lebih 10 juta USD. Itu baru satu negara. Kalau semua negara umat Islam bersatu, memboikot, pasti muflis negara-negara itu. Negara-negara Barat, pelanggan-pelanggan barangan mereka lebih 75% adalah dari negara-negara umat Islam. Malangnya, Umat Islam tidak begitu pendiriannya apabila berdepan dengan penghinaan ini.
Filem ‘Fitna’ , menghina al-Quran. Menjadi WAJIB bagi umat Islam untuk tidak menontonnya sebagai tanda sayangkan Islam dan boikot filem tersebut. Dan, semua barangan negara Belanda WAJIB diboikot!! Mungkin ramai yang mahu boikot, tetapi tidak tahu yang mana satu barang Belanda? Maka pihak berwajib perlu tampil untuk mengepalai tindakan boikot ini, dan Kerajaan Malaysia sendiri, mesti sekat terus barangan Belanda daripada memasuki Negara kita. Jika pemboikotan juga tidak berkesan, langkah pemutusan hubungan diplomatik perlu diambil oleh semua negara umat Islam.
Umat Islam dilihat tiada kuasa
Inilah hasil yang dapat dituai oleh golongan musuh Islam selepas kejayaan mereka menjatuhkan sistem khilafah Islamiyyah. Setelah berjaya melemahkan umat Islam dengan kejatuhan Empayar Islam Uthmaniyyah Turki, mereka mengatur langkah demi langkah merosakkan pemikiran umat Islam sedikit demi sedikit. Dan hasilnya, hari ini kita dapat lihat, betapa teruk sekalipun Islam dihina, kita dapat lihat respon majoriti umat Islam, Malah respon kita sendiri.
Apa respon kita?
Sekadar berkata “Cis, celaka kau Belanda!” atau, “Pergi jahanam Geert Wilder!”
Atau kita join mana-mana demonstrasi mengutuk si penghina yang biadap itu?
Atau, kita sekadar berkata “Nate kapir nih…”, tapi kita still bulih duduk rileks. Hanya ‘panas’ sekejap saja, lepas tu macam tak ada apa-apa dah?
Atau sekadar menulis blog macam aku ini?
Atau kita hanya menunggu kedatangan imam Mahdi, dengan itu kita rela lepak-lepak saja?
Atau kita hanya membiarkan gerakan-gerakan Islam saja yang bergerak membantu islam, sedangkan kita hanya jadi penonton?
Ah… itu saja yang kita mampu buat?? Bagaimana kita hendak jawab dihadapan ALLAH nanti?

Hina Islam: Umat Islam masih terus tidur?

Kenali musuh anda !!!
Sedikit tentang sibangsat Geert Wilder. Beragama Roman Katholik dan pernah berjuang bersama tentera Israel. Si Bangsat ini pernah menyaran umat Islam negaranya supaya mengoyak Al Quran jika ingin menetap di Belanda. Juga pernah menyatakan bahawa sekiranya Nabi Junjungan kita masih hidup, baginda akan disenaraikan sebagai pengganas. Kenali Musuh anda !!!
Satu persatu episod penghinaan terhadap Islam, agama terbesar di dunia, yang diiktiraf kebenarannya oleh dunia, tidak kira Muslim atau non-Muslim, sengaja dicetuskan.
Setiap penghinaan ke atas RasuluLLAH, adalah penghinaan ke atas Islam. Penghinaan ke atas al-Quran, adalah penghinaan ke atas Islam. Namun, berapa ramai umat Islam yang sedar? berapa ramai pula dalam kalangan yang sedar itu benar-benar sedar? berapa ramai golongan yang benar-benar sedar itu bertindak?
Nyata, umat yang disebut-sebut RasuluLLAH, majoritinya tidak peduli kepada Islam. Mereka seolah-olah tidak berasa apa-apa dengan penghinaan ke atas Islam. Usahkan mahu diajak berperang bagi mengajar golongan yang menghina Islam, hendak boikot barangan negara yang menjadi sarang penghina Islam pun umat Islam seperti tidak kisah!
Boikot! Apa guna boikot kalau ada lagi orang lain yang membeli barangan itu?
Sebelum ini, Arab Saudi telah memboikot barangan Denmark kerana karikatur menghina Nabi S.A.W. Kerajaan Denmark kerugian lebih 10 juta USD. Itu baru satu negara. Kalau semua negara umat Islam bersatu, memboikot, pasti muflis negara-negara itu. Negara-negara Barat, pelanggan-pelanggan barangan mereka lebih 75% adalah dari negara-negara umat Islam. Malangnya, Umat Islam tidak begitu pendiriannya apabila berdepan dengan penghinaan ini.
Filem ‘Fitna’ , menghina al-Quran. Menjadi WAJIB bagi umat Islam untuk tidak menontonnya sebagai tanda sayangkan Islam dan boikot filem tersebut. Dan, semua barangan negara Belanda WAJIB diboikot!! Mungkin ramai yang mahu boikot, tetapi tidak tahu yang mana satu barang Belanda? Maka pihak berwajib perlu tampil untuk mengepalai tindakan boikot ini, dan Kerajaan Malaysia sendiri, mesti sekat terus barangan Belanda daripada memasuki Negara kita. Jika pemboikotan juga tidak berkesan, langkah pemutusan hubungan diplomatik perlu diambil oleh semua negara umat Islam.
Umat Islam dilihat tiada kuasa
Inilah hasil yang dapat dituai oleh golongan musuh Islam selepas kejayaan mereka menjatuhkan sistem khilafah Islamiyyah. Setelah berjaya melemahkan umat Islam dengan kejatuhan Empayar Islam Uthmaniyyah Turki, mereka mengatur langkah demi langkah merosakkan pemikiran umat Islam sedikit demi sedikit. Dan hasilnya, hari ini kita dapat lihat, betapa teruk sekalipun Islam dihina, kita dapat lihat respon majoriti umat Islam, Malah respon kita sendiri.
Apa respon kita?
Sekadar berkata “Cis, celaka kau Belanda!” atau, “Pergi jahanam Geert Wilder!”
Atau kita join mana-mana demonstrasi mengutuk si penghina yang biadap itu?
Atau, kita sekadar berkata “Nate kapir nih…”, tapi kita still bulih duduk rileks. Hanya ‘panas’ sekejap saja, lepas tu macam tak ada apa-apa dah?
Atau sekadar menulis blog macam aku ini?
Atau kita hanya menunggu kedatangan imam Mahdi, dengan itu kita rela lepak-lepak saja?
Atau kita hanya membiarkan gerakan-gerakan Islam saja yang bergerak membantu islam, sedangkan kita hanya jadi penonton?
Ah… itu saja yang kita mampu buat?? Bagaimana kita hendak jawab dihadapan ALLAH nanti?